Demo Berujung Rusuh, Amien Rais Minta Aparat Tanggung Jawab

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Dewa Kehormatan Partai Amanat Nasional Amien Rais hadir di lokasi finish Jalan Sehat Relawan Roemah Djoeang di Lapangan Banteng, Jakarta Pusat, Sabtu, 2 Februari 2019. Tempo/Budiarti Utami Putri

    Ketua Dewa Kehormatan Partai Amanat Nasional Amien Rais hadir di lokasi finish Jalan Sehat Relawan Roemah Djoeang di Lapangan Banteng, Jakarta Pusat, Sabtu, 2 Februari 2019. Tempo/Budiarti Utami Putri

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional Amien Rais menyalahkan aparat kepolisian atas terjadinya kerusuhan dalam aksi massa memprotes hasil pemilihan presiden 2019 yang digelar di kawasan Badan Pengawas Pemilu sejak kemarin, Selasa, 21 Mei 2019.

    Baca juga: Amien Rais: Sekarang Kami Tidak Gunakan People Power, Tapi...

    Amien bahkan menuduh polisi secara ugal-ugalan menembaki massa aksi. Amien membawa-bawa nama Partai Komunis Indonesia dalam tudingannya.

    "Saudaraku saya menangis, saya betul-betul sedih, juga marah bahwa polisi-polisi yang berbau PKI telah menembak umat Islam secara ugal-ugalan," kata Amien dalam video yang diunggah di akun Instagram pribadinya, Rabu, 22 Mei 2019.

    Amien lantas mengatakan, dirinya bersama umat Islam meminta pertanggungjawaban aparat atas korban yang berjatuhan saat aksi. Dua orang pria yang tampak dalam video lantas meneriakkan bahwa mereka tidak akan terima dan akan melawan. Dalam video lain yang juga diunggah di Instagramnya, Amien juga melontarkan permintaan serupa kepada polisi.

    Amien adalah orang yang pertama kali menyerukan ajakan untuk people power kepada para pendukung Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Dia menuding terjadi kecurangan yang terstruktur, sistematis, dan masif dalam pilpres 2019. Belakangan, Amien mengubah istilah people power itu menjadi kedaulatan rakyat.

    Baca: Ada 5 Alasan yang Menyebabkan Amien Rais Diminta Mundur dari PAN

    Postingan Amien di instagramnya itu menuai reaksi beragam dari warganet. Sejumlah warganet yang mengkritik dan menganggap Amien memprovokasi, serta menambah suasana kian panas. Padahal, Ketua Umum Partai Amanat Nasional Zulkifli Hasan sudah mengakui kemenangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin.

    "Pak saran saya ditarik saja yang demo. Enggak worth it itu tumpah darahnya rakyat untuk memenangkan 02. Mohon juga jangan mengompori rakyat, kasihan," demikian penggalan komentar dari warganet @waoderuby di postingan Amien Rais.

    Massa menggelar aksi protes hasil pilpres 2019 sejak kemarin, Selasa, 21 Mei 2019 di kawasan kantor Badan Pengawas Pemilu. Malam selepas tarawih massa sempat membubarkan diri, tetapi kemudian berdatangan menjelang tengah malam.

    Baca juga: Prabowo: Amien Rais Tak Makar, Jangan Takut-takuti Kami Makar

    Polisi berusaha memukul mundur massa ke kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat. Polisi sempat melepaskan gas air mata dan menembakkan senapan, sedangkan massa membalas dengan petasan dan kembang api. Sejumlah orang tak dikenal juga membakar mobil-mobil yang diparkir di depan asrama Brigade Mobil, Petamburan.

    Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan pagi ini meninjau ke sejumlah lokasi. Anies menyebut enam orang meninggal akibat bentrokan massa aksi dengan polisi kemarin malam dan 200 orang luka-luka.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Terobosan Nadiem di Pendidikan, Termasuk Menghapus Ujian Nasional

    Nadiem Makarim mengumumkan empat agenda utama yang dia sebut "Merdeka Belajar". Langkah pertama Nadiem adalah rencana menghapus ujian nasional.