Korban Sudah Jatuh, Andi Arief: Jokowi dan Prabowo Bertemulah!

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Capres nomor urut 01 Joko Widodo (kiri) dan capres nomor urut 02 Prabowo Subianto, dalam debat capres putaran keempat di Hotel Shangri La, Jakarta, Sabtu, 30 Maret 2019. Diedit dari ANTARA

    Capres nomor urut 01 Joko Widodo (kiri) dan capres nomor urut 02 Prabowo Subianto, dalam debat capres putaran keempat di Hotel Shangri La, Jakarta, Sabtu, 30 Maret 2019. Diedit dari ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Andi Arief meminta calon presiden 01 Joko Widodo atau Jokowi dan calon presiden 02 Prabowo Subianto segera bertemu demi meredam aksi massa memprotes hasil pemilihan presiden 2019. Musababnya, sudah ada sejumlah korban jiwa dari aksi yang digelar sejak Selasa kemarin tersebut.

    Baca juga: Nuzulul Quran di Istana, Jokowi Ingatkan Menahan Ego Kelompok

    Andi juga mempertanyakan sampai kapan Jokowi dan Prabowo menunda pertemuan. Menurut dia, jatuhnya korban jiwa tak terlepas dari persaingan dua elite politik tersebut.

    "Pak Prabowo dan Pak Jokowi yang terhormat, sampai berapa korban "nyawa rakyat" yang bisa melunakkan hati untuk Bapak berdua bertemu? Korban nyawa ini akibat persaingan antara Bapak berdua," kata Andi kepada wartawan, Rabu, 22 Mei 2019.

    Andi menilai para petinggi dan elite politik dari kedua kubu saat ini seperti terbius menikmati tawuran rakyat melawan aparat keamanan. Dia mempertanyakan mengapa tak kunjung ada satu pun yang berbicara demi mendinginkan situasi.

    "Pak Jokowi dan Pak Prabowo, matikan televisi, bertemulah," kata dia.

    Massa menggelar aksi protes hasil pilpres 2019 sejak kemarin, Selasa, 21 Mei 2019 di kawasan kantor Badan Pengawas Pemilu. Malam selepas tarawih massa sempat membubarkan diri, tetapi kemudian berdatangan menjelang tengah malam.

    Polisi berusaha memukul mundur massa ke kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat. Polisi sempat melepaskan gas air mata dan menembakkan senapan, sedangkan massa membalas dengan petasan dan kembang api. Sejumlah orang tak dikenal juga membakar mobil-mobil yang diparkir di depan asrama Brigade Mobil, Petamburan.

    Baca juga: Jokowi Menang Pilpres, Cak Imin Ingin Undang Syukuran

    Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan pagi ini meninjau ke sejumlah lokasi. Anies menyebut enam orang meninggal akibat bentrokan massa aksi dengan polisi kemarin malam dan 200 orang luka-luka.

    "Jadi kira-kira ada 200 orang luka-luka per jam sembilan ini dan ada sekitar enam orang tercatat meninggal," kata Anies di RS Tarakan, Jakarta Pusat, Rabu, 22 Mei 2019.

    Baca: Kerusuhan Mei 2019 Berbeda dengan Tragedi Mei 1998

    Korban dilarikan ke beberapa rumah sakit di Jakarta seperti RS Tarakan, RS Pelni, Budi Kemuliaan, RSAL Mintoharjo, dan RSCM. Anies berujar, korban di Tarakan mencapai 80 orang. Sementara lebih dari 70 orang dilarikan ke Pelni.

    "Sejauh ini yang paling banyak menerima korban adalah RS Tarakan," ujar Anies.

    Namun hingga saat ini polisi belum mengonfirmasi adanya korban meninggal.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cerita Saksi Soal Kebararan Pabrik Korek Api di Desa Sambirejo

    Inilah cerita saksi tentang kebakaran pabrik korek api gas di Desa Sambirejo, Langkat, Sumatera Utara memakan korban sampai 30 jiwa.