Moeldoko: Ada Penyelundup Senjata yang Ingin Kacaukan Aksi 22 Mei

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Harian TKN Jokowi - Ma'ruf Amin, Moeldoko (kedua kiri) dan Wakil Direktur Saksi TKN Lukman Edy (kiri) memberikan keterangan pers di

    Ketua Harian TKN Jokowi - Ma'ruf Amin, Moeldoko (kedua kiri) dan Wakil Direktur Saksi TKN Lukman Edy (kiri) memberikan keterangan pers di "War Room Real Count" TKN, Jakarta, Ahad, 21 April 2019. Moeldoko mengatakan keberadaan "war room" ini merupakan alat kontrol TKN terhadap penghitungan suara pemilu 2019. ANTARA/Hafidz Mubarak A

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko mengatakan bahwa aparat intelijen telah menangkap kelompok penyelundup senjata yang berupaya melakukan tindakan anarkis saat Aksi 22 Mei. "Kami tangkap, ada senjata. orangnya lagi diproses," kata Moeldoko di Gedung Bina Graha, Jakarta, Senin, 20 Mei 2019.

    Menurut Moeldoko, tujuan penyelundup senjata itu pasti untuk mengacaukan situasi. Caranya bisa menembak kerumunan, seolah-olah itu tembakan aparat kemananan, TNI atau Polri. “Ini bisa dijadikan pemantik, berawalnya sebuah kondisi chaos.”

    Baca juga: Sultan Hamengku Buwono X Pertanyakan Alasan Aksi 22 Mei ...

    Moeldoko mengatakan saat ditangkap aparat menemukan senjata yang dilengkapi peredam, senjata yang tidak menggunakan pisir (bidikan) namun menggunakan teleskop. "Itu untuk senjata yang sudah disiapkan snipper.”

    Ia mengatakan harus menyampaikannya kepada publik. “Saya harus katakan terang benderang pada publik agar paham."

    Menurut Moeldoko, ada kemungkinan upaya mengadu domba massa dengan pemerintah, juga aparat TNI-Polri. Keberadaan kelompok penyelundup senjata itu bisa saja membuat TNI-Polri menjadi korban tuduhan.

    Baca juga: PA 212 Sayangkan Hendropriyono Siapkan Anjing untuk Aksi 22 Mei

    Mengaku tidak bermaksud menakut-nakuti, Moeldoko mengimbau agar masyarakat mengurungkan niatnya berkumpul saat 22 Mei 2019 di Jakarta. "Kami ingin memberikan informasi yang sesungguhnya bahwa memang ada indikasi-indikasi akan terjadi sesuatu yang dilakukan kelompok tertentu."

    Jika masyarakat tetap memaksakan diri mengikuti Aksi 22 Mei, Moeldoko meminta agar siap dengan segala risiko. Tapi kewajiban negara adalah melindungi segenap bangsa. “Tidak ingin negara itu ada masyarakatnya celaka, kan gitu."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kombatan ISIS asal Indonesia yang Terdeteksi di Suriah dan Irak

    Pada 2017, BNPT memperkirakan seribu lebih WNI tergabung dengan ISIS. Kini, kombatan asal Indonesia itu terdeteksi terserak di Irak dan Suriah.