Bea Cukai Hadiri Forum Kepabeanan Asia Pasifik

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bea Cukai, sebagai salah satu administrasi kepabeanan yang tergabung dalam World Customs Organization (WCO), hadir dalam pertemuan tahunan para pimpinan administrasi kepabeanan se-Asia Pasifik (AP) bertajuk “20th Regional Heads of Customs Administration (RHCA)”, di Kochi, India, pada 7-10 Mei 2019.

    Bea Cukai, sebagai salah satu administrasi kepabeanan yang tergabung dalam World Customs Organization (WCO), hadir dalam pertemuan tahunan para pimpinan administrasi kepabeanan se-Asia Pasifik (AP) bertajuk “20th Regional Heads of Customs Administration (RHCA)”, di Kochi, India, pada 7-10 Mei 2019.

    INFO NASIONAL – Sebagai salah satu administrasi kepabeanan yang tergabung dalam World Customs Organization (WCO), Bea Cukai hadir dalam pertemuan tahunan para pimpinan administrasi kepabeanan se-Asia Pasifik (AP) bertajuk “20th Regional Heads of Customs Administration (RHCA)” di Kochi, India, 7—10 Mei 2019.

    Dalam pertemuan tahunan, yang juga dihadiri WCO Secretary General, Regional Office for Capacity Building, dan Regional Intelligence Liaison Office, ini Bea Cukai bersama para business stakeholder mendiskusikan kemajuan perdagangan global dan harapan kepada administrasi kepabeanan untuk menjawab tantangan, khususnya dalam promosi, fasilitasi, pengamanan perdagangan global, serta terkait dengan e-commerce, e-seals, supply chain logistic, block chain technology, IT platform, trade partnership, juga ethical leadership.

    “Pertemuan secara intens membahas diskusi program kerja WCO, ROCB, RILO, Regional Strategic Plan 2018—2020, presentasi beberapa negara, termasuk Indonesia, dalam pengembangan teknik kepabeanan, presentasi kandidat AP di posisi WCO Director of Compliance and Facilitation (India) dan WCO Director of Capacity Building (Korea), serta keanggotaan AP di WCO Audit Committee, Finance Committee, dan Policy Commission,” ujar Direktur Kepabeanan Internasional dan Antar Lembaga Bea Cukai Syarif Hidayat Kamis, 16 Mei 2019.

    Indonesia, kata Syarif, dalam pertemuan itu, juga menyampaikan berbagai posisi penting terkait dengan pengembangan sistem passanger risk management di Indonesia dan urgensi PNR data exchange, kesediaan dan pengukuhan kembali keanggotaan Indonesia di WCO Audit Committee 2019/2020, apresiasi kepercayaan dan kesiapan Indonesia sebagai tuan rumah WCO Technology Conference 2020 di Bali, expression of interest Indonesia sebagai AP Vice-Chair Office 2020/2022, juga dukungan penyiapan Pusat Pendidikan dan Pelatihan Bea Cukai sebagai AP Regional Training Centre.

    “Di sela acara, kami juga berkesempatan melakukan pertemuan bilateral dengan beberapa negara, seperti India, Australia, New Zealand, Cina, Hong Kong, Singapura, Timor Leste, dan Srilanka. ROCB dan WCO terkait dengan potensi pengembangan kerja sama kepabeanan, pembangunan kapasitas, dan kerja sama teknis kepabeanan,” tuturnya.

    Hasil pertemuan RHCA, menurut Syarif, akan menjadi masukan berbagai posisi penting Indonesia untuk diusung dalam pertemuan para pimpinan tertinggi administrasi kepabeanan sedunia, yaitu WCO Council Session, yang akan diselenggarakan kantor pusat WCO di Brussels pada 27–29 Juni 2019. “Dalam pertemuan tersebut, direncanakan Indonesia akan melakukan beberapa pertemuan bilateral dengan negara mitra seperti Hong Kong, Cina, Belgia, dan Singapura untuk membahas berbagai isu serta kerja sama teknis kepabeanan kedua negara,” katanya. (*)


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.