Polda Jabar Tangkap Tersangka Penyebar Hoaks tentang PPK Plumbon

Reporter

Ilustrasi video viral. shutterstock.com

TEMPO.CO, Bandung - Kepolisian Daerah (Polda) Jawa Barat kembali menangkap RGS, 45 tahun, tersangka penyebar berita bohong alias hoaks tentang rekapitulasi suara di PPK Plumbon, Kabupaten Cirebon. “Tersangka ditangkap saat mendatangi GOR Pamijahan, Desa Pamijahan, Kecamatan Plumbon, pada Sabtu, 20 April 2019,” kata Kepala Bidang Humas Polda Jawa Barat, Komisaris Besar Trunoyudho Wisnu Andhiko, di Mapolda Jabar, Jalan Sukarno Hatta, Bandung, Rabu, 15 Mei 2019.

GOR itu tempat dilaksanakannya rapat rekapitulasi hasil perolehan suara tingkat kecamatan Plumbon. Tersangka merekam kegiatan di depan pintu masuk GOR Pamijahan.

Baca: 10 Hoaks Politik yang Paling Kondang di Media Sosial

Dalam rekaman dengan durasi kurang dari satu menit itu, RGS menyatakan PPK Kecamatan Plumbon tidak transparan dan seenaknya melakukan kecurangan dalam proses penghitungan suara Pemilu 2019. Selain merekam, RGS juga menambahkan narasi dalam video itu.

Berikut narasinya:
"Hari ini Rapat Pleno Terbuka Perhitungan C1 di PPK Kecamatan Plumbon Kabupaten Cirebon akan tetapi Ki merasa aneh sekali Rapat Pleno ini tertutup masyarakat tidak boleh melihat bahkan para saksi pun itu dipersulit untuk masuk ha... Ini enak-enakan nih petugas-petugas yang ada di dalam ini mau mengurangi mau menambahi ini kita viralkan ini kami mohon bantuan dari saudara sekalian untuk memviralkan, salam akal sehat, salam 02 Prabowo - Sandi menang... Allahuakbar."

Rekaman video itu viral di media sosial Facebook, WhatsApp dan YouTube. Menurut Trunoyudho, sebetulnya video itu asli direkam tersangka. Yang membuat video itu hoaks adalah narasi yang seolah-olah terjadi kecurangan di PPK Plumbon. Narasi ini, kata Trunoyudho, bertolak belakang dengan kesaksian dari petugas PPK Plumbon. "Narasinya seolah-olah itu benar tapi sesungguhnya tidak benar atau hoaks."

Baca: Mafindo Sebut Kabar Hoaks Politik Meningkat di Januari

Kepada polisi SGS mengaku tidak berniat menyebarkan berita bohong alias hoaks. Dia hanya tidak mengetahui saja video yang diunggah dan dibagikannya itu termasuk kategori berita bohong. "Itu karena ketidakmengertian saya tentang terbuka dan tertutupnya rekapitulasi penghitungan C1," kata SGS.

SGS dibidik dengan UU Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) dan KUHP. "Hukuman penjara paling lama 6 tahun dan denda paling banyak Rp 2 milyar," kata Trunoyudho.






Tahun 2022 Polri Anggarkan Rp 159,8 Miliar untuk Pengadaan Gas Air Mata

32 menit lalu

Tahun 2022 Polri Anggarkan Rp 159,8 Miliar untuk Pengadaan Gas Air Mata

Menggunakan sumber dana APBN 2022, Polri melakukan pengadaan gas air mata senilai Rp 152 miliar. Berikut rinciannya.


LPSK Siap Memberi Pelindungan kepada Aremania yang Terancam

9 jam lalu

LPSK Siap Memberi Pelindungan kepada Aremania yang Terancam

LPSK akan memberi perlindungan kepada Aremania yang terancam dan mengalami intimidasi.


Tragedi Kanjuruhan: ICJR Dorong 28 Polisi Tak Hanya Diperiksa Soal Kode Etik, tapi juga Pidana

17 jam lalu

Tragedi Kanjuruhan: ICJR Dorong 28 Polisi Tak Hanya Diperiksa Soal Kode Etik, tapi juga Pidana

ICJR mendorong 28 anggota polisi yang diduga terlibat dalam tragedi Kanjuruhan pada 1 Oktober 2022, diperiksa dalam dugaan pelanggaran pidana


Ini Penyebab Dua Polisi Meninggal saat Tragedi Kanjuruhan

17 jam lalu

Ini Penyebab Dua Polisi Meninggal saat Tragedi Kanjuruhan

Dua personel polisi tewas dalam tragedi Kanjuruhan, Sabtu 1 Oktober 2022 lalu. Keduanya tewas saat berada di tribun selatan


Lesti Kejora Laporkan Rizky Billar KDRT, Polisi Akan Pertemukan 2 Selebritas Ini

1 hari lalu

Lesti Kejora Laporkan Rizky Billar KDRT, Polisi Akan Pertemukan 2 Selebritas Ini

Polres Metro Jakarta Selatan mengecek TKP Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT).yang dialami penyanyi Lesti Kejora.


Polisi Bisa Tilang Manual Pelanggar di Operasi Zebra 2022

1 hari lalu

Polisi Bisa Tilang Manual Pelanggar di Operasi Zebra 2022

Polri melalui Korps Lalu Lintas (Korlantas) bisa melakukan tilang manual kepada para pelanggar di Operasi Zebra 2022.


Intip Spesifikasi K9, Mobil Polisi yang Kena Amukan Oknum Suporter

1 hari lalu

Intip Spesifikasi K9, Mobil Polisi yang Kena Amukan Oknum Suporter

Oknum suporter membuat kerusahan usai pertandingan Arema FC vs Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan dengan merusak mobil K9 milik polisi.


Aksi Protes Buntut Kematian Mahsa Amini di Iran Masuk Pekan Ketiga

2 hari lalu

Aksi Protes Buntut Kematian Mahsa Amini di Iran Masuk Pekan Ketiga

Unjuk rasa di Iran buntut kematian Mahsa Amini memasuki pekan ketiga dan terjadi di penjuru wilayah Iran.


KontraS Sebut Ada 4 Dugaan Pelanggaran Hukum dan HAM di Tragedi Kanjuruhan

2 hari lalu

KontraS Sebut Ada 4 Dugaan Pelanggaran Hukum dan HAM di Tragedi Kanjuruhan

KontraS menyatakan setidaknya ada empat argumentasi mengapa dugaan pelanggaran hukum dan HAM terjadi dalam Tragedi Kanjuruhan.


Bukan Hanya Regulasi FIFA, Penggunaan Gas Air Mata Sangat Tak Dibenarkan Amnesty International

2 hari lalu

Bukan Hanya Regulasi FIFA, Penggunaan Gas Air Mata Sangat Tak Dibenarkan Amnesty International

Selain melanggar regulasi FIFA, penggunaan gas air mata sangat tidak dibenarkan oleh Amnesty Internasional.