Densus 88 Antiteror Tangkap Satu Terduga Teroris di Lampung

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Polisi bersenjata berjaga di lokasi terjadinya ledakan yang diduga bom saat penggerebekan terduga teroris di kawasan Jalan KH Ahmad Dahlan, Pancuran Bambu, Kota Siboga,  Sumatera Utara, Selasa, 12 Maret 2019. Peristiwa ini terjadi saat polisi hendak menangkap pelaku terduga tindak pidana terorisme, Husain alias Abu Hamzah. ANTARA

    Polisi bersenjata berjaga di lokasi terjadinya ledakan yang diduga bom saat penggerebekan terduga teroris di kawasan Jalan KH Ahmad Dahlan, Pancuran Bambu, Kota Siboga, Sumatera Utara, Selasa, 12 Maret 2019. Peristiwa ini terjadi saat polisi hendak menangkap pelaku terduga tindak pidana terorisme, Husain alias Abu Hamzah. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Tim Detasemen Khusus 88 Antiteror Polri menangkap satu orang terduga teroris berinisial K di Lampung Utara, Lampung. K yang masuk dalam daftar pencarian orang (DPO) ini ditangkap pada 22 Maret 2019.

    Baca: Polri Terus Kejar Kelompok Teroris Meski ISIS Kalah

    Kepala Biro Penerangan Masyarakat Mabes Polri Brigadir Jenderal Dedi Prasetyo mengatakan K ditangkap karena diduga sebagai sel tidur kelompok teroris Jamaah Ansharut Daulah (JAD). K sebelumnya merupakan anggota kelompok teroris JAD Lampung, yang dipimpin oleh Ujang yang ditangkap pascakejadian bom Surabaya. Namun, setelah Ujang ditangkap, ia lantas beralih ke kelompok teroris pimpinan Abu Hamzah.

    "Masih ada sleeping cell yang masih terus bergerak. Dan mereka terus dimonitor oleh Densus 88. Yang ditangkap di Lampung adalah seorang DPO. Yang bersangkutan, atas nama K, sudah diikuti sekian lama, pascapenangkapan teroris Rinto alias Putra Syuhada," ujar Dedi di kantornya, Jakarta Selatan pada Senin, 25 Maret 2019.

    Menurut Dedi, K diketahui telah menjalani latihan militer di wilayah Lampung. Dari hasil penangkapannya, polisi menyita barang bukti berupa ponsel milik K yang berisi percakapannya dengan kelompok JAD.

    "Dia secara aktif di dalam kelompok Lampung ini mengikuti kegiatan i'dad atau latihan militer, termasuk dengan P (RIN alias Putra Syuhada) yang sudah ditangkap. Barang buktinya ponsel dan jaringan komunikasi dengan kelompoknya," ucap Dedi.

    Baca: Terduga Teroris Meninggal Dunia di Rumah Sakit Polri Kramat Jati

    Alhasil, kini sudah ada 10 terduga teroris yang ditangkap oleh tim Densus 88 Antiteror Polri terkait jaringan JAD pimpinan Abu Hamzah, yakni di Sibolga, Sumatera Utara, Tanjung Balai, Lampung, dan Klaten, Jawa Tengah, sejak 10 Maret 2019.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Skenario Satu Arah Pada Arus Mudik 2019 di Tol Jakarta - Cikampek

    Penerapan satu arah ini dilakukan untuk melancarkan arus lalu lintas mudik 2019 dengan memanfaatkan jalur A dan jalur B jalan Tol Jakarta - Cikampek.