BNPB Sebut Banjir Sentani Akibat Hutan Cycloop Gundul

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Foto udara kondisi sekitar Bandar Udara Sentani setelah banjir bandang melanda Jayapura, Papua, Ahad, 17 Maret 2019. Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Jayapura Sumartono mengatakan banjir bandang melanda melanda sembilan distrik. Foto: Dokumentasi Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan

    Foto udara kondisi sekitar Bandar Udara Sentani setelah banjir bandang melanda Jayapura, Papua, Ahad, 17 Maret 2019. Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Jayapura Sumartono mengatakan banjir bandang melanda melanda sembilan distrik. Foto: Dokumentasi Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengatakan banjir Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua akibat kerusakan hutan di Gunung Cycloop.

    Baca: Banjir Sentani, Keluarga Korban Melacak Kerabat di RS Bhayangkara

    "Jadi para masyarakat menebang pohon untuk kayu bakar dan pembukaan perkebunan liar," kata Sutopo di kantornya, Jakarta Pusat pada Ahad, 17 Maret 2019.

    Sutopo menuturkan, sejak September 2018, BNPB sudah mengirimkan 2.000 bibit pohon untuk ditanam di kawasan Gunung Cycloop. Bahkan, BNPB juga sudah memperingatkan Pemerintah Daerah Jayapura agar berhati-hati dengan ancaman banjir bandang.

    Selain faktor manusia, faktor turut menyumbang terjadinya bencana. "Hujan sangat ekstrem, dengan kecepatan mencapai 235,1 milimeter per jam," kata dia.

    Banjir bandang di Sentani terjadi setelah hujan yang berlangsung selama 8 jam terus menerus. BNPB mencatat hingga Ahad, 17 Maret 2019 sekitar pukul 15.00 WIB, 58 orang tewas akibat banjir bandang yang menerjang Sentani di Kabupaten Jayapura, Papua.

    Dari 58 orang yang meninggal dunia, 39 jenazah dibawa ke RS Bhayangkara Polda Papua, 7 jenazah di RS Marthin Indey, dan 5 jenazah di RS Yowari. "Sedangkan tujuh jenazah lainnya berada di rumah sakit di Kota Jayapura," ujar Sutopo.

    Simak juga: Penumpang di Bandara Wamena Melonjak Setelah Banjir Sentani

    Adapun korban luka-luka banjir Sentani sebanyak 74 orang dan sudah dirujuk ke PKM Sentani, RS Bhayangkari, dan RS Yowari. Sementara 4.150 warga mengungsi ke enam titik yakni Komplek Gajah Mada, Rumah Bupati Jayapura, Bintang Timur, HIS Sentani, Kantor Bupati Jayapura, dan Doyo.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.