Di Cianjur, Prabowo Naik Mobil Ketua Ormas Garis

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Calon presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto, meninggalkan Gedung Assakinah, Jalan KH Abdullah Bin Nuh, Cianjur, menggunakan mobil Toyota Alphard warna hitam milik Ketua Umum Ormas Garis Cianjur, Selasa 12 Maret 2019. TEMPO/Deden Abdul Aziz

    Calon presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto, meninggalkan Gedung Assakinah, Jalan KH Abdullah Bin Nuh, Cianjur, menggunakan mobil Toyota Alphard warna hitam milik Ketua Umum Ormas Garis Cianjur, Selasa 12 Maret 2019. TEMPO/Deden Abdul Aziz

    TEMPO.CO, Cinajur - Ada yang menarik dalam kunjungan calon presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto ke Cianjur, Jawa Barat, Selasa 12 Maret 2019. Turun dari helikopter Bell 430 yang membawanya dari Hambalang, Bogor, dari Lapang Prawatasari, Joglo, Cianjur, dia melanjutkan ke lokasi pertemuan di Gedung Assakinah, Jalan KH Abdullah Bin Nuh, menggunakan mobil Toyota Alphard warna hitam.

    Simak juga: Soal Lahan, Kubu Prabowo Balas Singgung Penerbitan HGU Reklamasi

    Ternyata, mobil mewah berpelat nomor B 264 RIS tersebut milik warga Kabupaten Cianjur bernama Chep Hernawan. "Ya, saya kebagian menyediakan kendaraan yang membawa Pak Prabowo dari (pendaratan) helikopter menuju (Gedung) Assakinah untuk berpidato politik," kata pengusaha yang dikenal dengan nama Chep Dapet ini di Cianjur, Selasa 12 Maret 2019.

    Chep mengaku mendukung perjuangan yang dilakukan Prabowo demi merebut posisi presiden. Salah satu bentuk dukungan yang dilakukannya meminjamkan mobil untuk digunakan Prabowo.

    "Saya sebagai Ketua Umum Gerakan Reformis Islam (Garis) Cianjur mendukung setiap langkah Pak Prabowo demi terwujudnya masyarakat Indonesia yang adil dan makmur," kata Chep.

    Chep juga mendukung silaturahmi yang dilakukan Prabowo kepada warga Cianjur. Kedatangan Prabowo, kata dia, disambut antusias para pendukungnya. Dia meyakini Prabowo mendapat dukungan karena presiden saat ini (Jokowi) banyak gagal dalam merealisasikan janji-janjinya.

    "Salah satunya masalah lapangan kerja. Banyak lulusan S1 dan S2, termasuk di Cianjur, yang menganggur. Lapangan pekerjaan habis oleh tenaga kerja asing dan aseng," tegas Chep.

    Chep Hernawan alias Chep Dapet, selama ini dikenal sebagai pengusaha sekaligus Ketua Umum Ormas Garis Cianjur. Ayahnya, Ahmad Syafe'i alias Haji Dapet dikenal sebagai raja rongsokan dengan aset paling besar di Cianjur.

    Baca: Inilah Chep Hernawan, Donatur 156 WNI Jadi Milisi ISIS

    Gerakan-gerakan Chep dikenal cukup kontroversial, di antaranya pernah menawarkan tanah 1 hektare di Desa Kademangan Kecamatan Mande Kabupaten Cianjur untuk lokasi pemakaman terpidana mati kasus Bom Bali. Dalam wawancara dengan Tempo pada Maret 2015, dia juga mengaku Presiden ISIS Regional Indonesia dan sempat membiayai pengiriman milisi ke Suriah. Namun, ia telah menghentikan kegiatannya dengan ISIS.

    Tonton: Video Prabowo Marah - marah, Ini Klarifikasi Ajudan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.