Pidato AHY tak Sebut Prabowo, Fadli Zon Yakin Demokrat Solid

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Komandan Satuan Tugas Bersama (Kogasma) Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) saat menghadiri haul mantan Presiden Abdurrahman Wahid atau Gus Dur di kawasan Ciganjur, Jakarta Selatan, Jumat, 21 Desember 2018. TEMPO/M Rosseno Aji

    Komandan Satuan Tugas Bersama (Kogasma) Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) saat menghadiri haul mantan Presiden Abdurrahman Wahid atau Gus Dur di kawasan Ciganjur, Jakarta Selatan, Jumat, 21 Desember 2018. TEMPO/M Rosseno Aji

    TEMPO.CO, Jakarta - Anggota Dewan Pengarah Badan Pemenangan Prabowo - Sandiaga, Fadli Zon, yakin Partai Demokrat tetap berada di barusan meski Agus Harimurti Yudhono (AHY) tak menyatakan itu dalam pidatonya.

    Baca: Kubu Jokowi Heran AHY Tak Berikan Rekomendasi Langsung ke Prabowo

    Menurut Fadli, pidato AHY memang tidak terkait dengan Pilpres tetapi soal Partai Demokrat. "Yang jadi pidato kemarin terkait Partai Demokrat sendiri ya," kata dia di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu, 2 Maret 2019.

    Fadli mengatakan pidato AHY itu terkait konsolidasi internal partai. Sehingga pihaknya merasa tak disebutnya dukungan terhadap Prabowo adalah wajar. "Saya kira enggak ada masalah, dari awal mereka sudah menyatakan dukungan," kata dia.

    Sebelumnya, Sekretaris Tim Kampanye Nasional Jokowi - Ma'ruf, Hasto Kristiyanto mengaku heran dengan pidato politik Ketua Kogasma Demokrat, AHY yang berisi rekomendasi kepada presiden terpilih pada pemilu 2019.

    Sebagai partai pendukung Prabowo - Sandiaga, Hasto heran kenapa rekomendasi itu tak disampaikan langsung oleh AHY kepada calon presiden usungannya, Prabowo Subianto. "Mungkin ada aspirasi yang tersumbat, ya, di pasangan 02, sehingga Pak AHY harus melakukan pidato politik seperti itu," kata Hasto lewat keterangan tertulis pada Sabtu, 2 Maret 2019.

    Sebelumnya, AHY menyampaikan pidato politiknya yang bertajuk Rekomendasi Partai Demokrat untuk Presiden Indonesia Mendatang di Djakarta Theater, Jakarta Pusat, Jumat malam, 1 Maret 2019. Pidato ini sedianya disampaikan oleh Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono. Namun, SBY absen dari kegiatan partai lantaran harus menunggui istrinya, Kristiani Herawati alias Ani Yudhoyono yang tengah menjalani perawatan kanker darah di National University Hospital, Singapura.

    Simak juga: AHY Mengklaim Demokrasi Matang Semasa SBY, dan Mundur Saat Ini

    SBY lantas mendapuk AHY untuk memimpin pemenangan Pemilu 2019. Dalam pidatonya, AHY menyampaikan sejumlah rekomendasi bagi pemerintahan ke depan. Di antaranya, Presiden terpilih nantinya diharapkan bisa melakukan perubahan dan kemajuan yang nyata bagi kehidupan rakyat, menjamin tegaknya nilai-nilai keadilan bagi seluruh warga negara dan menjamin kebebasan berekspresi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.