LBH Pers Kecam Peretasan Situs Cekfakta.com

Reporter

(ki-ka) Pengacara LBH Gading Yonggar, Direktur Exekutif LBH Pers dan perwakilan dari ICW saat konferensi pers di LBH Pers Jakarta, Senin 8 Oktober 2018. Konferensi pers ini membahas perihal pemberitaan di 5 media (Tempo.co, Suara.com, Independen.id, Jaring.id dan KBR) pada pagi ini tentang kisah penggembosan yang dilakukan secara internal KPK dan melibatkan sejumlah pihak kepolisian merupakan indikasi nyata bahwa masih panjang upaya penegakan korupsi. TEMPO/Muhammad Hidayat

TEMPO.CO, Jakarta - Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Pers mengecam peretasan terhadap situs pengecekan fakta berbagai peristiwa bernama cekfakta.com. Situs itu diretas pada Selasa, 19 Februari 2019.

"Tindakan peretasan yang berakibat terganggunya kerja-kerja melawan hoax yang dilakukan oleh koalisi cekfakta.com sama saja dengan upaya mendukung penyebaran berita bohong," ujar aktivis LBH Pers Gading Yonggar melalui keterangan tertulis, Rabu, 20 Februari 2019.

Baca: Benarkah Klaim Jokowi soal Tak Ada Kebakaran Lahan Sejak 2016?

Gading mendesak kepolisian agar segera menyelidiki dan mengusut tuntas pihak-pihak yang melakukan peretasan terhadap situs cekfakta.com. Sebab, proses hukum oleh kepolisian sangat mendasar mengingat tindakan peretasan sebagaimana diatur dalam Pasal 33 UU ITE merupakan perbuatan yang dilarang dan memiliki ancaman pidana penjara. 

LBH Pers mengajak seluruh elemen masyarakat untuk mendukung upaya-upaya pemberantasan hoax sebagaimana yang dilakukan oleh koalisi media yang tergabung dalam cekfakta.com.

Baca: Buntut Debat Capres, Situs Cek Fakta Diretas ke Video Hantu

Situs cekfakta.com dibobol setelah situs itu dan sejumlah media menggelar acara periksa fakta dan data terkait kebenaran pernyataan capres dalam debat capres dua hari lalu. Diketahui, peretas mengubah ID pemilik situs cekfakta.com menjadi bernama Elliot Alderton dengan email thegreatfsociety@gmail.com.

Sekretaris Jenderal Asosiasi Media Siber Indonesa Wahyu Dhyatmika mengatakan peretasan diketahui saat banyak keluhan di media sosial sekitar pukul 18.00. "Saat kami cek memang ternyata username tak bisa diakses," ujar Wahyu yang juga salah satu inisiator cekfakta.com, Selasa, 19 Februari 2019.

Simak: The Guardian Tuding Cek Fakta Facebook Gagal, Apa Kata Facebook?

Menurut Wahyu, peretas mengubah DNS cekfakta.com ke situs Youtube.com yang berisi video-video hantu. Situs itu dibobol dengan mengganti password username akun yang mendaftarkan domain. "Sebetulnya infrastruktur cekfakta.com sudah cukup aman, cuma bolongnya itu di akun yang mendaftarkan domain."

Peretasan situs cekfakta.com ini baru pertama kali terjadi. Menurut dia, hal ini terjadi setelah situs itu menggelar acara periksa fakta dan data terkait kebenaran pernyataan capres dalam debat capres di kantor Google Indonesia.

ANDITA RAHMA | SYAFIUL HADI






Top 3 Tekno Berita Kemarin: Aditif untuk Mesin dan BBM Pilihan Lab ITB

1 hari lalu

Top 3 Tekno Berita Kemarin: Aditif untuk Mesin dan BBM Pilihan Lab ITB

Selain hasil uji laboratorium ITB itu, ada juga artikel analisa terhadap peretasan yang dialami para jurnalis Narasi. Diserang pakai spyware?


Pakar Telematika Jelaskan Modus Peretasan yang Dialami Narasi

2 hari lalu

Pakar Telematika Jelaskan Modus Peretasan yang Dialami Narasi

Pakar telematika Abimanyu Wachjoewidajat mengatakan modus peretasan yang dialami Narasi kemungkinan bukan berasal dari tautan yang diterima.


KKJ: Peretasan terhadap Redaksi Narasi Adalah Pelanggaran HAM Serius

2 hari lalu

KKJ: Peretasan terhadap Redaksi Narasi Adalah Pelanggaran HAM Serius

KKJ menilai peretasan terhadap puluhan awak redaksi Narasi mengancam kebebasan pers.


Anggaran BSSN Naik 70 Miliar, PSI: Harus Transparan soal Rencana Kerja Keamanan Siber

3 hari lalu

Anggaran BSSN Naik 70 Miliar, PSI: Harus Transparan soal Rencana Kerja Keamanan Siber

Anggaran Badan Siber dan Sandi Negara atau BSSN mengalami kenaikan Rp 70 miliar di tengah maraknya peretasan. PSI berharap penggunaannya tepat sasaran


Redaksi Narasi Alami Serangan Digital, Pemred: Peretasan Dilakukan Serentak

3 hari lalu

Redaksi Narasi Alami Serangan Digital, Pemred: Peretasan Dilakukan Serentak

Awak media Narasi mengalami serangan digital berupa peretasan terhadap akun media sosial dan nomor WhatsApp mereka. Pelaku diduga orang yang sama.


Kejar Terus Bjorka, Polri: Timsus Bekerja Butuh Kecermatan dan Ketelitian

5 hari lalu

Kejar Terus Bjorka, Polri: Timsus Bekerja Butuh Kecermatan dan Ketelitian

Tim khusus masih mencari sosok di balik hacker Bjorka. Koordinasi dengan lembaga di luar negeri pun akan dilakukan.


CekFakta #175 Tantangan Mengantisipasi Hoaks di Tahun Politik

5 hari lalu

CekFakta #175 Tantangan Mengantisipasi Hoaks di Tahun Politik

Trusted Media Summit APAC 2022 Sesi Indonesia berfokus pada upaya membaca tren hoaks di tahum politik dan masa depan jurnalisme


Kejar Bjorka, Polri Baru Akan Kerja Sama dengan Pihak Luar Negeri

8 hari lalu

Kejar Bjorka, Polri Baru Akan Kerja Sama dengan Pihak Luar Negeri

Polri menyatakan tak menutup kemungkinan mereka bekerja sama dengan pihak lain di luar negeri untuk memburu peretas Bjorka.


UU Perlindungan Data Pribadi Disahkan, Efektifkah Menghilangkan Peretasan?

8 hari lalu

UU Perlindungan Data Pribadi Disahkan, Efektifkah Menghilangkan Peretasan?

Pakar keamanan siber dan forensik digital dari Vaksincom, Alfons Tanujaya, sangsi UU Perlindungan Data Pribadi akan langsung menghilangkan peretasan.


UU PDP Disahkan, Lembaga PDP, BSSN dan Kominfo Diharapkan Bahu Membahu

8 hari lalu

UU PDP Disahkan, Lembaga PDP, BSSN dan Kominfo Diharapkan Bahu Membahu

Keberadaan UU PDP tidak akan mengurangi aksi peretasan secara langsung.