4 Fakta Pertemuan Jokowi dan Bos Bukalapak Ahmad Zaky

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo didampingi Koordinator Staf Khusus Presiden Teten Masduki dan Sekretaris Kabinet Pramono Anung bertemu dengan Founder dan CEO Bukalapak Achmad Zaky di Istana Merdeka, Jakarta, 16 Februari 2019. Tempo / Friski Riana

    Presiden Joko Widodo didampingi Koordinator Staf Khusus Presiden Teten Masduki dan Sekretaris Kabinet Pramono Anung bertemu dengan Founder dan CEO Bukalapak Achmad Zaky di Istana Merdeka, Jakarta, 16 Februari 2019. Tempo / Friski Riana

    TEMPO.CO, Jakarta - Pascaviral cuitan tentang "Presiden Baru", Founder dan CEO Bukalapak Achmad Zaky bertemu Presiden Joko Widodo atau Jokowi di Istana Merdeka, Jakarta, pada Sabtu, 16 Februari 2019. Berikut fakta terkait pertemuan itu.

    Baca juga: Bos Bukalapak Akui Pakai Data Wikipedia di Cuitan Dana Riset

    1. Bermula dari Cuitan Zaky
    Pada Rabu, 14 September 2019, Bos Bukalapak Achmad Zaky mencuitkan data terkait anggaran yang digelontorkan Indonesia guna mewujudkan Industri 4.0.

    Dalam cuitannya itu, berdasarkan data 2016, pemerintah Indonesia hanya menggelontorkan uang sebesar US$ 2miliar atau sekitar Rp 28 triliun yang mana menempatkan Indonesia di posisi ke-43. Pada bagian akhir data anggaran tersebut, Zaky menyematkan kalimat, "Mudah-mudahan presiden baru bisa naikin." Sontak netizen ramai menyerang cuitanya itu.

    2. Tagar #UninstallBukalapak
    Tagar #uninstallbukalapak menjadi trending topik di Twitter. Pada 14 Februari 2019 pukul 10.20 sebanyak 3.100 twit menggunakan tagar itu. Angka itu terus bertambah dari menit ke menit.

    Tagar #uninstallbukalapak muncul usai twit Achmad Zaky melalui akun @achmadzaky yang dikahiri dengan harapan semoga presiden baru kelak bisa memperbaiki kondisi tersebut. Sontak para pendukung Jokowi, calon petahana dalam pemilihan presiden 2019 dengan nomor urut 01, menjadi berang dan ramai-ramai melakukan uninstall akun mereka di Bukalapak.

    3. Pertemuan Jokowi dengan Zaky di Akhir Pekan
    Zaky menghubungi tim Jokowi dan mengajukan permohonan untuk bertemu dengan orang nomor 1 di Indonesia itu. Pertemuan akhirnya berlangsung di Istana Merdeka, pada Sabtu, 16 Februari 2019, pukul 10.30 WIB. Dalam pertemuan, Jokowi didampingi Sekretaris Kabinet Pramono Anung dan Koordinator Staf Khusus Presiden, Teten Masduki.

    Baca juga: Bukalapak, Alumni ITB, dan Apresiasi Menteri Nasir

    4. Isi Pertemuan
    Zaky meminta maaf kepada Jokowi dan meluruskan cuitannya yang viral. Ia juga berdiskusi dengan Mantan Gubernur DKI itu mengenai rencana pemerintah untuk membuat Indonesia maju berbasis inovasi.

    Jokowi meminta masyarakat untuk berhenti menyerukan uninstall Bukalapak karena khawatir akan mengganggu bisnis e-commerce. Jokowi mengatakan bahwa anak muda yang memiliki inovasi dan kreativitas harus didorong supaya maju.

    Catatan redaksi: naskah ini diedit ulang pada Ahad, 17 February, pukul 13.48, karena mendapat informasi baru dari Humas Bukalapak. Terima kasih.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.