Pendaftaran SNMPTN 2019 Sulit, Netizen Galang Petisi

Reporter:
Editor:

Tulus Wijanarko

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Eksprsi sejumlah peserta saat mengukuti ujian Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) di Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah, Ciputat, Tangerang Selatan, 9 Juni 2015.  Berdasarkan rekapitulasi tingkat partisipasi calon mahasiswa jalur SBMPTN 2015 mengalami pengingkatan sebesar 4,31 persen dari tahun sebelumnya. Tempo/M IQBAL ICHSAN

    Eksprsi sejumlah peserta saat mengukuti ujian Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) di Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah, Ciputat, Tangerang Selatan, 9 Juni 2015. Berdasarkan rekapitulasi tingkat partisipasi calon mahasiswa jalur SBMPTN 2015 mengalami pengingkatan sebesar 4,31 persen dari tahun sebelumnya. Tempo/M IQBAL ICHSAN

    TEMPO.CO, Jakarta - Pendaftaran Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) 2019 telah meresahkan siswa karena mereka sulit mengakses laman resmi pendaftaran secara online. Karena hal itu, netizen menggalang petisi dukungan agar panitia membenahi sistem pendaftaran SNMPTN online. Sejak dua hari lalu dibuka di change.org, tercatat sudah 58.846 pendukung menandatangani petisi.

    Baca: Server Terganggu, Baru 380 Ribu Siswa Lakukan Pendaftaran SNMPTN

    Perintis petisi Stanley Johnson pada pengantarnya di change.org menulis: "Kami dan segenap peserta SNMPTN di seluruh Indonesia memohon yang sebesar-besarnya agar Web SNMPTN untuk dibenahi. Sejak tanggal 12 siang, malam, sekarang, kami tidak dapat melakukan finalisasi."

    Proses finalisasi tu merupakan tahapan akhir peserta pendaftar untuk mengirimkan data yang sebenar-benarnya ke panitia. "Sampai teman-teman di seluruh Indonesia rela tidak tidur, padahal tinggal finalisasi saja," katanya. Finalisasi pendaftaran SNMPTN gagal mereka lakukan karena website resmi pendaftaran tidak dapat diakses. 

    Pemerintah mulai 2019 membentuk panitia dengan nama dan lembaga baru untuk mengurus pendaftaran siswa yang ingin melanjutkan studi ke perguruan tinggi negeri. Jalur pendaftaran SNMPTN dan seleksi bersama tertulis (SBMPTN) kini ditangani Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT).

    Pada pendaftaran online SNMPTN yang dibuka 4-14 yang kemudian diperpanjang hingga 16 Februari 2019, terjadi masalah. Akibat kendala server, ribuan siswa harus berjuang mendaftar karena laman pendaftaran tidak bisa diakses secara cepat dan mudah.

    Panitia mengaku ada kendala pendaftaran online SNMPTN 2019.  "Server bermasalah, jadi lemot (lambat) tidak bisa diakses dan sebagainya," kata Budi Prasetyo Widyobroto, Ketua Pelaksana Eksekutif Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi ( LTMPT) saat dihubungi Rabu, 13 Februari 2019.

    Pada masa pendaftaran SNMPTN 2019, LTMPT menyiapkan 13 server yang kemudian ditambah menjadi 23 server. Dalam pernyataan tertulisnya, Ketua LTMPT Ravik Karsidi menyebutkan jumlah siswa yang eligibel (berhak) untuk mendaftar di SNMPTN 2019 sebanyak 613.860 orang dari 14.744 sekolah.

    Budi mengatakan, sebelum terjadi kesulitan akses, jumlah siswa pendaftar berkisar kurang dari 10 ribu orang per hari. Mendekati waktu penutupan terjadi banjir pendaftar yang tercatat pernah sampai 30 ribu orang secara bersamaan dalam hitungan detik.

    Panitia kemudian memperpanjang tenggat pendaftaran SNMPTN hingga 16 Februari 2019 pukul 22.00 WIB.

    ANWAR SISWADI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.