Politicawave: Ada 10 Isu Hoaks di Media Sosial Serang Jokowi

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • CEO& Founder PoliticaWave.com Jose Rizal berbicara pada acara peluncuran PoliticaWave.com di kafe Warung Daun, Cikini, Jakarta Pusat, Selasa 1 Mei 2012. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo.20120501

    CEO& Founder PoliticaWave.com Jose Rizal berbicara pada acara peluncuran PoliticaWave.com di kafe Warung Daun, Cikini, Jakarta Pusat, Selasa 1 Mei 2012. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo.20120501

    TEMPO.CO, Jakarta - Lembaga pemantau percakapan publik PoliticaWave mencatat ada sepuluh isu hoaks seputar pemilihan presiden 2019 yang banyak diperbincangkan warganet di media sosial. Direktur Eksekutif PoliticaWave Yose Rizal mengatakan, sepuluh isu hoaks yang banyak diperbincangkan itu digunakan untuk menyerang calon presiden petahana Joko Widodo atau Jokowi.

    Baca juga: KPU Gorontalo Bentuk Tim Khusus Menangkal Hoaks Pemilu

    "Terlihat bahwa sepuluh isu hoax terbesar ditujukan untuk menyerang Jokowi," kata Yose di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Kamis, 7 Februari 2019.

    Sepuluh isu hoaks itu ialah isu Ratna Sarumpaet dipukuli, utang pemerintah, tujuh kontainer surat suara tercoblos, e-toll dari utang Cina, e-KTP palsu dari Cina, Jokowi dituduh PKI, Jokowi gunakan konsultan asing, ijazah SMA Jokowi palsu, sepuluh juta tenaga kerja asing (TKA) Cina dan calon wakil presiden Ma’ruf Amin digantikan oleh Basuki Tjahaja Purnama.

    Yose menyebut fenomena hoaks di pilpres 2019 meningkat 3-4 lipat ketimbang pilpres 2014. Kala itu, ujar Yose, hoaks yang menyerang Jokowi sudah 7x lipat dibanding Prabowo.

    "Dari Pilpres 2014 sampai 2019 terlihat bahwa Jokowi adalah korban hoaks politik," kata Yose.

    Baca juga: Kominfo Temukan 175 Konten Hoaks Sepanjang Januari 2019

    Yose mengatakan pemantauan itu mencakup media sosial Facebook, Twitter, Instagram, Youtube, portal berita online, dan forum online. Dia mengklaim telah mengeluarkan akun bot, yakni akun yang dioperasikan oleh mesin, dari populasi akun yang diamati. Pemantauan itu berlangsung pada 28 Januari - 4 Februari 2019.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.