Penyuluh Pertanian Minta Jadi PNS, Jokowi Tak Ingin Omong Manis

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Jokowi saat blusukan di persawahan Nagari Limo Kaum, Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat, 8 Februari 2018. Meski hujan deras mengguyur kawasan Nagari Limo Kaum, Jokowi tetap meninjau pembangunan saluran irigasi. Berikut foto-foto Jokowi saat kunjungan kerjanya di tengah hujan di beberapa daerah. Foto: Biro Pers Setpres

    Presiden Jokowi saat blusukan di persawahan Nagari Limo Kaum, Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat, 8 Februari 2018. Meski hujan deras mengguyur kawasan Nagari Limo Kaum, Jokowi tetap meninjau pembangunan saluran irigasi. Berikut foto-foto Jokowi saat kunjungan kerjanya di tengah hujan di beberapa daerah. Foto: Biro Pers Setpres

    TEMPO.CO, Semarang-Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengatakan bahwa ia tidak akan berbicara manis untuk menyenangkan hati para tenaga harian lepas tenaga tambahan penyuluh pertanian (THL TBPP) yang ingin diangkat sebagai pegawai negeri sipil (PNS).

    "Kita lihat dulu undang-undangnya memungkinkan tidak. Saya blak-blakan, saya tidak pengen ngomong manis-manis. Setelah dibuka undang-undangnya tidak memungkinkan, kan sulit," kata Jokowi saat bertemu dengan para pekerja harian lepas di GOR Jatidiri, Semarang, Jawa Tengah, Ahad, 3 Februari 2019.

    Baca: Jokowi: Pemerintah Membutuhkan 40 Ribu Tenaga Penyuluh Pertanian

    Jokowi mengaku baru tahu bahwa masalah yang dihadapai para THL TBPP ialah status kepegawaian yang belum menjadi PNS. Jokowi mengira mereka akan membahas mengenai masalah pertanian. "Saya tadi tanya ke Pak Gunadi (Kepala Forum Komunikasi THL TBPP). Ini sebetulnya problem seperti apa? Saya baru diberi tahu, jadi kalau baru diberitahu ya sulit (memutuskan)," ujarnya.

    Menurut Jokowi sebelum memberikan keputusan atas permintaan THL TBPP, ia terlebih dulu akan membahas masalah prosedur. Jokowi mengatakan akan memanggil Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Syafruddin untuk membahas kemungkinan mengangkat 17 ribu THL TBPP sebagai PNS. "Jangan sampai Bapak Ibu saudara sekalian saya disuruh nabrak regulasi undang-unndang. Itu yang tidak memungkinkan," katanya.

    Simak: Jokowi Janjikan Gaji Penyuluh Agama Naik 2 Kali Lipat

    Kepala Forum Komunikasi THL TBPP Gunadi menyampaikan terima kasih kepada Jokowi karena sebanyak 6.058 THL TBPP yang berusia di bawah 35 tahun kini sudah menjadi penyuluh pertanian berstatus PNS. Namun, ia meminta Jokowi ikut menyelesaikan persoalan 17 ribu pekerja lepas yang.belum menjadi PNS.

    "Kami berharap bisa mendampingi petani secara legalitas, tidak di bawah bayang-bayang ketakutan justru kami kelaparan nantinya. Kami menanti uluran tangan Bapak Presiden untuk bisa paling tidak diselesaikan seperti saudara perjuangan kami," kata Gunadi kepada Jokowi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Depresi Atas Gagal Nyaleg

    Dalam pemilu 2019, menang atau kalah adalah hal yang lumrah. Tetapi, banyak caleg yang sekarang mengalami depresi karena kegagalannya.