Mengintip Harta Kekayaan Bupati Kotawaringin Timur

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bupati Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah Supian Hadi (kanan) melantik Kades Parit dan Kades Bukit Raya, Kecamatan Cempaga Hulu (22/11). ANTARA/Untung Setiawan

    Bupati Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah Supian Hadi (kanan) melantik Kades Parit dan Kades Bukit Raya, Kecamatan Cempaga Hulu (22/11). ANTARA/Untung Setiawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Bupati Kotawaringin Timur Supian Hadi sebagai tersangka korupsi terkait pemberian izin tambang. KPK menyangka Supian telah memberikan izin usaha pertambangan (IUP) kepada PT Fajar Mentaya Abadi, PT Billy Indonesia dan PT Aries Iron Mining. Izin tersebut dia berikan padahal ketiga perusahaan belum memiliki dokumen pendukung, seperti dokumen Analisis Mengenai Dampak Lingkungan.

    Baca: KPK Tetapkan Bupati Kotawaringin Timur Tersangka Suap Tambang

    "Berdasarkan bukti permulaan yang cukup, kami menemukan dugaan adanya tindak pidana korupsi dalam pemberian izin tersebut," kata Wakil Ketua KPK, Laode M. Syarif di kantornya, Jakarta, Jumat, 1 Februari 2019.

    Dari pemberian izin itu, Supian memperoleh mobil Toyota Land Cruiser senilai Rp 710 juta, mobil Hummer H3 senilai Rp 1,35 miliar dan uang Rp 500 juta. Selain itu, karena izin tambang yang diberikan Supian tanpa melalui prosedur yang benar, negara telah merugi senilai Rp 5,8 triliun dan USD 711 ribu. Kerugian negara dihitung dari hasil eksplorasi pertambangan bauksit dan kerusakan lingkungan akibat kegiatan pertambangan yang dilakukan tiga perusahaan. Lantas berapa jumlah kekayaan Supian?

    Supian terakhir melaporkan harta kekayaannya kepada KPK pada 27 Juli 2015. Saat itu, dia berstatus calon Bupati Kotawaringin inkumben. Menurut Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara yang dia laporkan, Supian memiliki harta dengan total Rp 907 juta. Harta bendanya didominasi kepemilikan rumah dan bangunan senilai Rp 815 juta.

    Selain itu, hartanya juga berupa simpanan setara kas dan giro yang berjumlah Rp 92 juta. Dia tercatat tidak memiliki alat transportasi maupun simpanan berupa logam mulia ataupun batu mulia.

    Simak juga: KPK Duga Bupati Kotawaringin Timur Rugikan Negara Rp 5,8 Triliun

    Harta kekayaan yang dia laporkan pada 2015 lebih kecil dibandingkan 2010 saat masih menjabat Ketua DPRD Kotawaringin Timur. Kala itu, Bupati Kotawaringin Timur ini tercatat memiliki harta Rp 6,1 miliar. Hartanya terdiri dari rumah dan bangunan senilai Rp 805 juta. Selain itu, dia juga masih memiliki 15 kendaraan bermotor senilai Rp 1,4 miliar. Dia juga tercatat memiliki logam mulia dan batu mulia senilai Rp 3,9 miliar.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.