Pemprov Jabar Gandeng Pramuka dalam Tiga Program Ini

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil memberikan arahan pada Rapat Kerja Daerah (Rakerda) gerakan pramuka Jabar di Aula kantor sekretariat Kwarda pramuka Jabar, Cikutra Kota Bandung, Sabtu, 5 Januari 2019.(dok Pemprov Jabar)

    Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil memberikan arahan pada Rapat Kerja Daerah (Rakerda) gerakan pramuka Jabar di Aula kantor sekretariat Kwarda pramuka Jabar, Cikutra Kota Bandung, Sabtu, 5 Januari 2019.(dok Pemprov Jabar)

    INFO JABAR-- Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat menggandeng Kwartir Daerah (Kwarda) pramuka Jabar pada tiga program, yaitu kebencanaan, desa digital dan Citarum Harum.

    Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan hal itu saat memberikan arahan pada Rapat Kerja Daerah (Rakerda) gerakan pramuka Jabar.

    "Pramuka ini dari semua elemen masyarakat adalah organisasi yang paling terstruktur, jumlah anggotanya paling banyak dan disiplin," kata Gubernur, di Aula kantor sekretariat Kwarda pramuka Jabar, Cikutra Kota Bandung, Sabtu, 5 Januari 2019.

    Menurut dia, Pemprov Jabar memiliki kekurangan yaitu memiliki banyak program namun SDM yang terbatas. Untuk itu pihaknya akan mensinkronkan kebutuhan tersebut dengan meminta pramuka Jabar untuk turut mensukseskan 3 program.

    Untuk program kebencanaan, Emil menerangkan bahwa setiap tahun di Jabar lebih dari seribu kali kejadian bencana alam. Ia berharap, anggota pramuka yang memiliki kemampuan khusus turut membantu dan berkoordinasi dengan BPBD.

    "Kami butuh personil yang gerak cepat, skill rescue, teknologi, pagar betis dan lainnya, pramuka memiliki hal itu," ujar Emil.

    Kedua, yaitu program Citarum Harum,  dalam 5 tahun kedepan ia ingin ada gerakan masif dalam mengedukasi masyarakat.

    Pramuka Jabar akan dilibatkan dalam mengembangkan desa melalui program desa digital. Mereka akan menjadi admin di salah satu desa digital ataupun didorong menjadi wirausahawan.

    Emil optimistis dilibatkannya pramuka dalam 3 program tersebut akan berhasil dan bisa menjadi percontohan nasional.

    "Kalau berhasil di 3 aspek ini Jabar akan menjadi contoh nasional karena ternyata program negara bisa sukses oleh pramuka yang makin relevan. Jadi masyarakat akhirnya menilai bahwa pramuka sangat dibutuhkan dan saya sebagai pembina akan mendukung pramuka juga," kata Emil.

    Menanggapi hal itu, ketua Kwarda Pramuka Jabar Dede Yusuf Macan Efendi menuturkan, selaku mitra pemerintah pramuka Jabar siap menjalankan apa yang ditugaskan oleh pemerintah. Terlebih Gubernur Emil sendiri merupakan Majelis Pembina Daerah (Mabida) pramuka Jabar.

    "Semua tantangan Pak Gubernur akan kita jalankan karena pada dasarnya kita adalah mitra pemerintah," kata Dede.

    Dengan permintaan tersebut, pihaknya  segera menginstruksikan kepada Kwartir cabang di 27 Kota/ Kabupaten untuk ikut berkontribusi dan mensukseskan program pemerintah.

    "Dengan instruksi ini maka akan kita sebarkan ke daerah artinya Bupati dan Walikota sebagai majelis pembimbing daerah masing-masing juga bisa ikut berkontribusi mem-back up Kwartir pramuka agar ikut bergerak menyelesaikan permasalahan," kata Dede.

    Ketiga program tersebut, kata Dede, akan mulai dikerjakan pada bulan Januari ini. (*)


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gaji Gubernur dan Perbandingan Luas Jawa Tengah dengan Malaysia

    Dalam Debat Pilpres 2019 pertama pada 17 Januari 2019, Prabowo Subianto menyinggung besaran gaji gubernur dengan mengambil contoh Jawa Tengah.