Sosialisasi Bahaya Narkoba, Iriana Jokowi Goyang Dayung

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ibu Negara Iriana Joko Widodo meninjau kegiatan Inspeksi Visual Asetat (IVA)  test dan sosialisasi deteksi dini kanker di Puskesmas Karangmalang, Kecamatan Mijen, Kota Semarang, Jumat, 4 Januari 2019. Tempo / Friski Riana

    Ibu Negara Iriana Joko Widodo meninjau kegiatan Inspeksi Visual Asetat (IVA) test dan sosialisasi deteksi dini kanker di Puskesmas Karangmalang, Kecamatan Mijen, Kota Semarang, Jumat, 4 Januari 2019. Tempo / Friski Riana

    TEMPO.CO, Semarang - Ibu Negara Iriana Jokowi melakukan gerakan goyang dayung bersama para istri menteri Kabinet Kerja dalam sosialisasi bahaya narkoba di Aula SD Islam Al Azhar 29 BSB, Kecamatan Mijen, Kota Semarang, Jumat, 4 Januari 2019.

    Baca: Iriana Jokowi dan Para Istri Menteri Kunjungan Kerja ke Semarang

    Iriana melakukan gerakan tangan seperti sedang mendayung yang dipopulerkan suaminya pada ajang Asian Games 2018. Gerakan tersebut sesekali diganti dengan tepuk tangan. Beberapa istri menteri yang tergabung dalam Organisasi Aksi Solidaritas Era Kabinet Kerja (OASE-KK) juga terlihat semangat berjoget.

    Sambil diiringi lagu Meraih Bintang yang dipopulerkan Via Vallen, Iriana melakukan gerakan goyang dayung bersama siswa sekolah dasar dan menengah. Para siswa tersebut baru saja mendapatkan edukasi mengenai bahaya narkoba.

    Dalam kesempatan itu, Iriana juga berdialog dan memberikan kuis kepada para pelajar untuk mengetes pengetahuan mereka tentang narkoba. "Sekarang saya kasih pertanyaan. Apa ciri-ciri orang kena narkoba?"

    Salah satu pelajar perempuan menjawab. "Biasanya mata sayu, mudah lelah, anti sosial dan sebagainya."

    Baca: Gaya Jokowi Review Makanan di Rest Area, Semuanya Enak!

    Iriana nampak tidak puas dengan jawaban tersebut. Ia ingin pelajar itu menyebutkan secara lengkap tanpa mempersingkatnya dengan kata 'dan sebagainya'. "Jangan sebagainya. Satu, dua, dan sebagainya. Enak saja. Ayo lagi," kata Iriana.

    Pelajar itu pun menyebutkan lagi ciri-ciri orang terkena narkoba. "Suka marah-marah, diajak ngobrol enggak nyambung." Iriana kemudian menyela. "Enggak nyambung? Contohnya?"

    "Contohnya misalnya bicarain tentang bakat dia malah ngajak pergi," kata pelajar itu.

    "Terus apa lagi?"

    "Halusinasi total."

    Puas dengan jawaban tersebut, Iriana pun memberikan hadiah berupa bingkisan berisi buku tulis. "Betul kah semuanya teman-teman? Ini ada hadiah dari ibu-ibu OASE. Belajar ya," ucap Iriana.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.