Kisah Tokoh Adat Pulau Sangiang Emoh Dievakuasi Pasca-Tsunami

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Dewan Keluarga Masjid Pulau Sangiang, Sofian Sauri di Pulau Sangiang, Serang, Banten, 24 Desember 2018. (Dok. Istimewa)

    Ketua Dewan Keluarga Masjid Pulau Sangiang, Sofian Sauri di Pulau Sangiang, Serang, Banten, 24 Desember 2018. (Dok. Istimewa)

    TEMPO.CO, Pandeglang - Sofian Sauri sedang berbincang dengan bapak-bapak di pelataran Masjid Al Muhajirin Pulau Sangiang saat tsunami Selat Sunda menerjang pulau itu pada 22 Desember lalu. Dia langsung meloncat dari duduknya karena mendengar jeritan minta tolong dari arah pantai.

    "Saya naik motor ke arah pantai," kata Sofian saat dihubungi Tempo, Senin, 31 Desember 2018.

    Malam itu, pria 42 tahun yang akrab disapa Pian itu mengingat banyak wisatawan yang sedang berlibur di pulau yang dekat dengan Gunung Anak Krakatau tersebut. Sejak sore, ia melihat puluhan wisatawan membangun tenda di tepi pantai.

    Baca: Korban Tsunami Selat Sunda: 437 Tewas, 9 Belum Teridentifikasi

    Namun, laju motor Pian terhenti saat sampai di 100 meter dari arah pantai. Dia melihat gulungan ombak mengarah ke daratan. Instingnya mengatakan itu tsunami.

    Tak mau ambil resiko, Pian memutar balik dan memperingatkan warga di kawasan pemukiman yang berjarak 500 meter dari mulut pantai. "Ada tsunami, ada tsunami," kata dia.

    Mendengar teriakannya, Pian mengajak warga berkumpul di tengah pemukiman. Dia meminta warga untuk mengungsi ke dataran yang lebih tinggi di belakang kampung, termasuk istrinya dan dua orang anaknya. Setelah semua dievakuasi, Pian mengajak sejumlah warga yang mau untuk mencari korban di tepi pantai. Pencarian juga dibantu anggota TNI dan Polisi Hutan.

    Baca: Saat Anak-anak Korban Tsunami Banten Jalani Trauma Healing

    Pian memilih memfokuskan pencarian korban malam itu di kawasan kebun kelapa di sekitar pulau. Dia menduga banyak wisatawan dan penduduk yang menghindari ombak dengan berlari ke wilayah perkebunan kelapa milik warga.

    Menurut Pian, pencarian sulit dilakukan karena kondisi yang gelap. Kesulitan juga muncul karena korban terpencar-pencar di kawasan kebun. Namun, teriakan-teriakan dari wisatawan yang tersesat di kebun membantu timnya mengetahui posisi korban.

    Menurut Pian, saat ditemukan kebanyakan korban dalam keadaan syok dan mengalami luka patah tulang. Dia dan warga lainnya mesti menggendong sebagian korban menuju tempat pengungsian yang ada di bukit. Semalaman dia dan sejumlah warga melakukan pencarian.

    Sejumlah kapal terdampar ke area pemukiman penduduk akibat gelombang tsunami di desa Sukamanah, Anyer, Banten, Senin, 24 Desember 2018. ANTARA

    Hasilnya, Pian berhasil mengevakuasi sekitar 50 pengunjung dan warga. Namun, setelah didata kembali, ternyata masih ada dua warga Pulau Sangiang dan dua pengunjung yang belum ditemukan.

    Hilangnya dua pengunjung yang hilang diketahui dari catatan wisatawan yang datang hari itu. Sementara, dua warga Pulau Sangiang yang belum ketemu bernama Wawan, 6 tahun, dan Suparman (50).

    Wawan diketahui hilang dari penuturan ibunya yang juga menjadi korban tsunami. Si ibu menceritakan bahwa Wawan ikut dirinya berjualan di tepi pantai saat kejadian. Sang ibu mengalami luka parah. Adapun Suparman diketahui tengah memandu wisatawan di malam nahas tersebut.

    Pencarian korban dilanjutkan esok hari, 23 Desember 2018. Pagi itu, anggota Basarnas, TNI AL dan relawan datang untuk melakukan evakuasi dan pencarian. Pencarian berhasil menemukan dua pengunjung dalam keadaan tewas dalam kondisi tertimbun pasir. Tim gabungan juga berhasil menemukan Wawan dalam kondisi tewas di semak-semak sekitar pantai. Tim belum menemukan jasad Suparman.

    selanjutnya relawan datang ke pulau Sangiang ...


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.