Korban Tewas Tsunami Selat Sunda Bertambah Jadi 43 Orang

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah penduduk mengungsi ke Masjid Jami Al-Mu'min di Kampung Laba, Kecamatan Labuan, Pandeglang, Banten, Sabtu malam, 22 Desember 2018. Ribuan warga di sepanjang pesisir Barat Banten mulai Anyer, Carita, Labuan, Sumur hingga Tanjung Lesung diperintahkan aparat setempat untuk mengungsi ke tempat tinggi setelah BMKG merilis peringatan bahaya gelombang tinggi di Selat Sunda akibat pasang laut bulan purnama dan letusan Gunung Anak Krakatau di Selat Sunda. ANTARA

    Sejumlah penduduk mengungsi ke Masjid Jami Al-Mu'min di Kampung Laba, Kecamatan Labuan, Pandeglang, Banten, Sabtu malam, 22 Desember 2018. Ribuan warga di sepanjang pesisir Barat Banten mulai Anyer, Carita, Labuan, Sumur hingga Tanjung Lesung diperintahkan aparat setempat untuk mengungsi ke tempat tinggi setelah BMKG merilis peringatan bahaya gelombang tinggi di Selat Sunda akibat pasang laut bulan purnama dan letusan Gunung Anak Krakatau di Selat Sunda. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Korban tewas akibat tsunami Selat Sunda yang terjadi pada Sabtu malam, 22 Desember 2018 bertambah. Badan Nasional Penanggulangan Bencana atau BNPB mencatat korban tewas akibat tsunami tersebut saat ini mencapai 43 orang.

    "Data sementara jumlah korban dari bencana tsunami di Selat Sunda tercatat 43 orang meninggal dunia, 584 orang luka-luka, dan 2 orang hilang," kata Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho dalam keterangan tertulis, Ahad, 23 Desember 2018.

    Baca: Tak Ada Peringatan Dini Tsunami Selat Sunda, Begini Kata BMKG

    Sutopo mengatakan jumlah korban terkini berdasarkan data sementara pada Ahad, 23 Desember, pukul 07.00 WIB. Selain itu, BNPB mencatat 430 rumah, 9 hotel, serta 10 kapal rusak berat diterjang gelombang tsunami. "Jumlah pengungsi juga masih dalam pendataan," kata dia.

    Sutopo merinci dari jumlah korban tersebut, sebanyak 33 orang meninggal dan 491 luka-luka berasal dari Kabupaten Pandeglang. Selain itu, ada 400 unit rumah rusak akibat tsunami ini di daerah tersebut. "Daerah yang terdampak memang permukiman dan kawasan wisata seperti Pantai Tanjung Lesung, Sumur, Teluk Lada, Penimbang dan Carita," kata dia.

    Baca: Cerita Wisatawan di Tanjung Lesung saat Tsunami Datang

    Korban lain, kata Sutopo, berasal dari wilayah Lampung Selatan. BNPB mencatat ada 7 orang tewas, 89 orang luka-luka, dan 30 rumah rusak berat akibat tsunami di daerah ini. "Sedangkan di Serang tercatat 3 orang meningga dunia, 4 orang luka-luka dan 2 orang hilang," kata dia.

    Baca: Tsunami Selat Sunda, BMKG Sarankan Warga Tak Dekati Pantai

    Sutopo mengatakan BNPB masih terus mendata jumlah korban dan kerusakan. Menurut dia, kemungkinan jumlah korban dan kerusakan akan terus bertambah.

    Gelombang tsunami Selat Sunda terjadi pada Sabtu malam, 22 Desember sekitar pukul 21.27 WIB. Tsunami tersebut diduga akibat dari aktivitas vulkanik Gunung Anak Krakatau.

    Tonton video tsunami terjang Selat Sunda, 40 orang meninggal dunia disini.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Baru E - Commerce yang Tertuang dalam PP PMSE

    Pemerintah resmi menerbitkan regulasi tentang e-commerce yang tertuang dalam PP PMSE. Apa yang penting dalam aturan baru tersebut?