Selasa, 18 Desember 2018

Pidato Lengkap Prabowo yang Memurkai Media soal Reuni 212

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Calon Presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto (kedua kiri) menyalami penyandang disabilitas saat menghadiri peringatan Hari Disabilitas Internasional di Jakarta, Rabu, 5 Desember 2018. Prabowo mengatakan bakal berjuang agar para penyandang disabilitas dapat hidup terhormat. ANTARA/Hafidz Mubarak A

    Calon Presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto (kedua kiri) menyalami penyandang disabilitas saat menghadiri peringatan Hari Disabilitas Internasional di Jakarta, Rabu, 5 Desember 2018. Prabowo mengatakan bakal berjuang agar para penyandang disabilitas dapat hidup terhormat. ANTARA/Hafidz Mubarak A

    TEMPO.CO, Jakarta - Calon presiden Prabowo Subianto mengungkapkan kejengkelannya terhadap media terkait reuni 212. Bagi dia, tidak diliputnya acara yang dihadiri massa dalam jumlah besar itu sebagai upaya memanipulasi demokrasi.

    Baca: Geram Pemberitaan Reuni 212, Prabowo Omeli Media dan Jurnalis

    "Rakyat mau dibohongi, rakyat dicuci otaknya dengan pers yang terus terang saja banyak bohongnya dari benernya," kata Prabowo dalam pidatonya di acara peringatan Hari Disabilitas Internasional ke-26 di Jakarta, Rabu, 5 Desember 2018. Prabowo juga mengkritik awak media yang disebutnya telah mengkhianati tugas mereka sebagai wartawan.

    Infografis: Catatan Soal Rizieq Shihab, Sejak Mendirikan FPI sampai Aksi 212

    Berikut pidato Prabowo terhadap media dan jurnalis terkait pemberitaan reuni 212:

    Saudara-saudara, saya terharu berapa hari yang lalu ada acara besar di Monas. Hadir jutaan orang, tapi banyak media di Indonesia tidak melihatnya. Yang hadir banyak kaum disabilitas. Yang tunanetra hadir, mereka datang sejak jam tiga pagi di situ. Belum kelompok-kelompok disabilitas lainnya. Jutaan hadir, tapi banyak media kita tidak melihatnya. Ini aneh bin ajaib. Mereka saya katakan, kelompok itu. Kalian tahu yang saya maksud, yang itu tuh. Ini banyak yang nunggu gue salah ngomong. Nanti gue dilaporin lagi.

    Baca: Kubu Jokowi Heran Prabowo Marah Soal Pemberitaan Reuni Akbar 212

    Kita dipandang sebelah mata. Kita enggak dianggap karena dibilang kita enggak punya duit. Mereka sudah tutup semua. Buktinya media, hampir semua media tidak mau meliput sebelas juta lebih orang yang kumpul. Belum pernah terjadi di dunia. Saya kira ini kejadian pertama ada manusia kumpul sebanyak itu tanpa dibiayai oleh siapa pun. Mereka dibiayai oleh dirinya sendiri dan oleh rekan-rekannya sendiri dan oleh mereka-mereka yang ingin membantu rakyat sekitarnya.

    Saya kira belum pernah terjadi. Tapi hebatnya media-media yang kondang, media-media dengan nama besar, yang mengatakan dirinya obyektif, bertanggung jawab untuk membela demokrasi, padahal justru mereka ikut bertanggung jawab, mereka bagian dari usaha manipulasi demokrasi....

    Baca: Guyon Prabowo: Bisa Pidato Tujuh Jam Jika Minum 2 Cangkir Kopi

    Saudara-saudara sekalian, ada upaya menurut saya, upaya besar untuk manipulasi demokrasi di Indonesia. Mereka mengira dengan uang yang besar, uang yang didapat dari praktik-praktik yang tidak bener. Kasarnya uang yang mereka dapat dari mencuri uang rakyat Indonesia. Dengan uang itu mereka mau menyogok semua lapisan bangsa Indonesia. Semua lapisan. Partai politik mau dibeli, pejabat-pejabat mau dibeli di mana-mana. Rakyat mau dibohongi, rakyat dicuci otaknya dengan pers yang, terus terang saja, banyak bohongnya dari benernya.

    Saudara-saudara, aku tiap hari ada kira-kira lima-delapan koran dateng ke tempat saya. Saya hanya mau lihat, bohong apa lagi nih? Bohong apa lagi nih? Bohong apa lagi yang mereka cetak? Dan puncaknya adalah kemarin hari Minggu. Mereka menelanjangi diri mereka di hadapan rakyat Indonesia. Ada belasan juta mereka tidak mau melaporkan. Mereka telah mengkhianati tugas mereka sebagai wartawan. Mereka telah mengkhianati tugas mereka sebagai jurnalis.

    Saya katakan, hai media-media yang kemarin tidak mau mengatakan ada belasan juta orang atau minimal berapa juta orang di situ, kau sudah tidak berhak menyandang predikat jurnalis lagi. Kau, boleh kau cetak, boleh kau ke sini dan ke sana. Saya tidak akan mengakui anda sebagai jurnalis lagi. Enggak usah, saya sarankan anda tak usah hormat sama mereka lagi. Mereka hanya antek dari orang yang ingin menghancurkan Republik Indonesia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Fintech Lending, Marak Pengutang dan Pemberi Utang

    Jumlah lender dan borrower untuk layanan fintech lending secara peer to peer juga terus bertumbuh namun jumlah keduanya belum seimbang.