Pemerintah-DPR Akan Bahas Istilah Pembantai Pekerja Proyek Papua

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko dan Deputi V Kepala Staf Kepresidenan Jaleswari Pramodhawardani menyampaikan sikap pemerintah terkait insiden pembunuhan pekerja proyek jembatan di Nduga, Papua. Konferensi pers dilakukan di Gedung Bina Graha, Jakarta, 5 Desember 2018. Biro Humas KSP

    Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko dan Deputi V Kepala Staf Kepresidenan Jaleswari Pramodhawardani menyampaikan sikap pemerintah terkait insiden pembunuhan pekerja proyek jembatan di Nduga, Papua. Konferensi pers dilakukan di Gedung Bina Graha, Jakarta, 5 Desember 2018. Biro Humas KSP

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko mengatakan belum menemukan istilah yang tepat bagi kelompok yang membantai pekerja proyek di Nduga, Papua. "Istilah membawa implikasi siapa berbuat apa. Itu belum bisa kami putuskan," kata Moeldoko di Gedung Bina Graha, Jakarta, Rabu, 5 Desember 2018.

    Moeldoko mengatakan insiden yang terjadi terhadap pekerja PT Istaka Karya merupakan peristiwa besar yang terjadi di kawasan hutan. Pelakunya pun dilengkapi dengan senjata. Moeldoko menilai, kondisi itu harus memperhatikan batas kemampuan polisi. "Jangan nanti dipaksa menuju istilah KKB (kelompok kriminal bersenjata), ini persoalan seperti ini tidak selesai," katanya.

    Baca: Pembunuhan Pekerja di Papua, Moeldoko: Ini ... 

    Menurut Moeldoko, jika pelakunya hanya melakukan tindak kriminal, maka aparat kepolisian yang harus menangani. Tetapi, jika disebut gerakan bersenjata, hanya TNI yang bisa menangani karena sesuai aturannya.

    Moeldoko menuturkan pemberian istilah itu perlu didiskusikan antara pemerintah dan DPR. Dalam waktu dekat akan ada sebuah respons secara politik. "Keputusan politik ya mungkin perlu dibicarakan dengan DPR untuk menentukan istilah."

    Baca: TNI dan Polri Ditugasi Pulihkan Situasi ...

    Wakil Kepala Penerangan Kodam XVII/Cenderawasih Letnan Kolonel Infanteri Dax Sianturi sebelumnya menduga kuat dalam pembunuhan 31 pekerja PT Istaka Karya di Nduga, Papua, adalah kelompok bersenjata pimpinan Egianus Kogoya.

    Sampai saat ini, Dax Sianturi belum bisa memastikan berapa korban akibat penembakan oleh kelompok bersenjata itu. Sebab, pasukan gabungan TNI-Polri belum tiba di lokasi yang diduga menjadi lokasi pembunuhan. "Jadi belum bisa kami pastikan sebelum mendapat bukti otentik," kata Dax.

    Simak: Pembunuhan Pekerja Proyek di Papua, Ketua ... 

    Penembakan dilakukan oleh kelompok bersenjata terhadap para pekerja proyek PT Istaka Karya pada 2 Desember 2018, sekitar pukul 15.30. Penembakan terjadi di Kali Yigi dan Kali Aura Distrik Yigi, Kabupaten Nduga, Papua.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jokowi Beberkan RAPBN 2020, Tak Termasuk Pemindahan Ibu Kota

    Presiden Jokowi telah menyampaikan RAPBN 2020 di Sidang Tahunan MPR yang digelar pada 16 Agustus 2019. Berikut adalah garis besarnya.