Pemerintah Papua Sebut Pembunuhan Pekerja Istaka Pelanggaran HAM

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dokumentasi foto pembangunan jembatan kali Yigi yang diperlihatkan pada konferensi pers terkait kasus pembunuhan Pekerja pembangunan Jembatan kali Yigi dan Kali Aurak yang digelar di Media Center Kementerian PUPR, Jakarta, Selasa 4 Desember 2018. TEMPO / Hilman Fathurrahman W

    Dokumentasi foto pembangunan jembatan kali Yigi yang diperlihatkan pada konferensi pers terkait kasus pembunuhan Pekerja pembangunan Jembatan kali Yigi dan Kali Aurak yang digelar di Media Center Kementerian PUPR, Jakarta, Selasa 4 Desember 2018. TEMPO / Hilman Fathurrahman W

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Provinsi Papua menyayangkan insiden pembunuhan terhadap puluhan karyawan PT Istaka Karya yang diduga dilakukan oleh kelompok bersenjata di Distrik Yall, Kabupaten Nduga, pada Minggu, 2 Desember 2018.

    Baca juga: Jokowi Minta Panglima TNI dan Kapolri Cek Pembunuhan di Papua

    Asisten Bidang Pemerintahan Setda Provinsi Papua Doren Wakerkwa, di Jayapura, Selasa, mengatakan insiden pembunuhan terhadap para karyawan PT Istaka yang diduga dilakukan oleh KKSB di Distrik Yall, Kabupaten Nduga tersebut, masuk dalam kategori pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) berat dan mengganggu keamanan di Bumi Cenderawasih.

    "Jika mau perang jangan berhadapan dengan masyarakat sipil, itu tidak boleh terjadi, karena itu pelanggaran HAM," katanya.

    Menurut Doren, pembunuhan terhadap karyawan PT Istaka yang sedang membangun proyek jembatan jalan TransPapua di Kali Yigi dan Aurak, Distrik Yall, Kabupaten Nduga, merupakan hal yang sangat keterlaluan.

    "Untuk itu, kami mengharapkan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Nduga dan masyarakat setempat untuk membuka akses seluas-luasnya guna membantu aparat keamanan menangkap pelaku dan mengevakuasi para korban," ujarnya.

    Dia menambahkan, pihaknya prihatin atas insiden tersebut, dan jika keamanan di pedalaman Bumi Cenderawasih terus diganggu maka bagaimana proses pembangunan Papua ke depannya.

    Baca juga: Fahri Hamzah Pertanyakan Sistem Pengamanan Pekerja di Papua

    Sekadar diketahui, data yang dihimpun Antara menyebutkan bahwa Pendeta Wilhelmus Kogoya, tokoh gereja di Distrik Yigi, telah melaporkan kasus pembunuhan di Kali Yigi dan Kali Aurak Distrik Yall Kabupaten Nduga yang menewaskan 24 pekerja proyek Istaka Karya.

    Dari laporan tersebut, terungkap dua pekerja melarikan diri dan selamat, dan kini berada di Distrik Mbua. Sementara itu, delapan lainnya di Distrik Yal diselamatkan keluarga Alimi Gwijangge yang menjabat Wakil Ketua I DPRD Kabupaten Nduga dan dibawa ke Distrik Koroptak dalam keadaan selamat.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Mengering di Sana-sini

    Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika mengeluarkan peringatan dini bahaya kekeringan untuk wilayah Provinsi Banten dan Provinsi DKI Jakarta.