Berikut Nama 24 Pekerja Jalan Trans Papua yang Diduga Dibunuh

Reporter:
Editor:

Rina Widiastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pembunuhan. shutterstock.com

    Ilustrasi pembunuhan. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebanyak 31 orang pekerja proyek jalan Trans Papua yang sedang bekerja membangun jembatan di Kali Yigi dan Kali Aurak, Distrik Yigi, Kabupaten Nduga, Papua, diduga dibunuh kelompok bersenjata. Saat ini, Polda Papua sedang menyelidiki peristiwa tersebut.

    Baca: Polisi Usut Dugaan Pembunuhan Pekerja Proyek di Papua

    Berdasarkan keterangan Polda Papua, hingga Senin malam, 3 Desember 2018, pukul 22.35 WIT, sebanyak 24 orang lebih dulu dibunuh. Setelah itu, sebanyak 8 orang sempat melarikan diri ke rumah seorang anggota DPRD. Namun, delapan orang itu dijemput oleh kelompok bersenjata. Tujuh di antaranya dibunuh, satu orang melarikan diri dan belum ditemukan.

    Kepala bidang Humas Polda Papua Komisaris Besar Ahmad Musthofa Kamal mengatakan pihaknya telah menurunkan tim untuk menyelidiki informasi pembunuhan terhadap pekerja proyek PT Istaka Raya yang sedang bekerja membangun proyek jembatan di Kali Yigi dan Kali Aurak, Kabupaten Nduga, Papua. Personel yang diturunkan adalah gabungan dari Polri dan TNI. "Kami selalu siap melakukan evakuasi terhadap para korban dan menangkap para pelaku," kata Ahmad dalam keterangan tertulis, Senin malam, 3 Desember 2018.

    Kabar terjadinya pembunuhan ini pertama kali mencuat pada Senin, 3 Desember 2018, sekitar pukul 15.30 waktu setempat. Melalui radio SSB, Pendeta Wilhelmus Kogoya (tokoh gereja distrik Yigi) menyampaikan telah terjadi pembunuhan 24 orang di Kali Yigi dan Kali Aurak Distrik Yall Nduga.

    Pembunuhan diduga terjadi pada Minggu, 2 Desember 2018. Mereka merupakan karyawan PT Istaka Karya, Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang mengerjakan proyek jalan Trans Papua. Dua tukang melarikan diri, tetapi belum diketahui keberadaannya.

    Baca: Tokoh Papua Kecam Aksi Represif Polisi Saat Demo 1 Desember

    Adapun Wakil Ketua DPRD Nduga, Alimin Gwijange, yang dihubungi Jubi, pada Selasa pagi, 4 Desember 2018, mengatakan 24 pekerja tewas itu dibunuh oleh kelompok bersenjata pimpinan Egianus Kogoya. "Ya benar. Ada 24 orang yang dibunuh. Dua lainnya melarikan diri," kata Alimin Gwijangge.

    Gwijangge mengatakan dirinya sedang berada di Timika dalam perjalanan menuju Jayapura untuk mengikuti Diklat. Setelah mendengar kabar itu, ia memutuskan kembali ke Nduga.

    Gwijangge belum mengetahui apakah mereka dibunuh dengan senjata tajam atau barang lainnya. Menurut informasi yang dia dapat, mereka dibunuh di satu tempat yang hanya bisa dijangkau dengan jalan darat dan komunikasinya hanya menggunakan SSB.

    Berikut ini identitas 24 pekerja jalan karyawan PT Istaka Karya, yang diduga dibunuh.

    1. Jhony Arung
    2. Anugrah
    3. Alrpianus
    4. Muh. Agus
    5. Aguatinus T
    6. Martinus Sampe
    7. Dirlo
    8. Matius
    9. Emanuel
    10. Calling
    11. Dani
    12. Tariki
    13. Markus Allo
    14. Aris Usi
    15. Muh. Faiz
    16. Yusran
    17. Ayub
    18. Yosafat
    19. M.Ali Akbar
    20. Petrus Ramli
    21. Hardi Ali
    22. Efrandi Hutagaol
    23. Rikki Simanjuntak
    24. Marg Mare

    TABLOID JUBI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Realitas Versus Laporan Data Statistik Perkebunan Indonesia

    Laporan Data Statistik Perkebunan Indonesia 2017-2019 mencatat luas area perkebunan 2016 mencapai 11,2 juta hektare. Namun realitas berkata lain.