Polisi Tangkap 26 dari 113 Napi yang Kabur dari Lapas Banda Aceh

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi napi melarikan diri. google.com

    Ilustrasi napi melarikan diri. google.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebanyak 113 tahanan Lembaga Pemasyarakatan Klas II A Kota Banda Aceh melarikan diri pada Kamis, 29 November 2018. Kepala Bagian Hubungan Masyarakat Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM Ade Kusmanto mengatakan saat ini petugas Kepolisian Daerah Aceh telah menangkap 26 orang napi yang kabur.

    "26 orang sudah ditangkap di tempat terpisah oleh petugas kepolisian," kata Ade saat dihubungi Tempo, Jumat, 30 November 2018.

    Baca: 113 Tahanan Kabur dari Lapas Banda Aceh, Begini Kronologinya

    Sebelumnya, 113 tahanan Lapas Kelas IIA Kota Banda Aceh itu kabur pada saat hendak melaksanakan salat magrib berjamaah sekitar pukul 18.00 WIB. Para napi kabur setelah beberapa orang memprovokasi tahanan lainnya.

    Menurut Ade, para napi ini juga sempat menyerang petugas yang berjaga. Saat itu, kata dia, ada 10 orang petugas jaga. "Mereka menyerang petugas ramai-ramai, tapi belum ada laporan yang terluka," ujarnya.

    Selain menyerang petugas, kata Ade, para napi merusak lapas untuk dapat kabur. Tahanan tersebut merusak Lapas seperti memecahkan kaca, merusak pintu, merusak ornamen hingga akhirnya dapat melarikan diri. Dikabarkan ada napi yang juga sempat mencuri motor milik petugas sebelum kabur. "Informasinya seperti itu dari pihak petugas Lapas, tapi ini sedang didalami," ujarnya.

    Baca: Tahanan Kabur Polres Kepulauan Seribu Tertangkap, Polisi: Lagi..

    Setalah kejadian, Ade mengatakan jumlah warga binaan di Lapas Klas IIA Banda Aceh berjumlah 613 orang. Sebelumnya, penghuni Lapas berjumlah 726 orang hingga kejadian tahanan melarikan diri.

    Ade menuturkan saat ini Lapas Klas II A Kota Banda Aceh berfokus pada pengetatan pengamanan. Hal itu, kata dia, bertujuan agar tidak terjadi pelarian susulan, pengerusakan lapas, pembakaran atau kerusuhan setelah kejadian napi kabur kemarin. "Kami minta bantuan meminta bantuan petugas kepolisian dan TNI," kata dia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Mengering di Sana-sini

    Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika mengeluarkan peringatan dini bahaya kekeringan untuk wilayah Provinsi Banten dan Provinsi DKI Jakarta.