Selasa, 13 November 2018

TKI di Cina Lebih Banyak, Jokowi: Di Sana yang Antek Indonesia

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo atau Jokowi menggunakan jaket model Parka produksi AME Raincoat saat membuka Ideafest 2018 di JCC, Senayan, 26 Oktober 2018. Jaket itu baru Jokowi beli di ruang pameran dengan harga Rp 499 ribu. TEMPO/Ahmad Faiz

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi menggunakan jaket model Parka produksi AME Raincoat saat membuka Ideafest 2018 di JCC, Senayan, 26 Oktober 2018. Jaket itu baru Jokowi beli di ruang pameran dengan harga Rp 499 ribu. TEMPO/Ahmad Faiz

    TEMPO.CO, Jakarta - Calon presiden nomor urut 01, Joko Widodo atau Jokowi, mengklarifikasi tuduhan antek asing terhadap dirinya karena disebut-sebut mendatangkan tenaga kerja asing (TKA) di Indonesia. Menurut Jokowi, ia pernah diterpa isu bahwa Indonesia akan mendatangkan 10 juta tenaga kerja asing dari Cina. Padahal yang ia harapkan adalah kedatangan 10 juta turis dari Cina.

    "Waktu saya ketemu dengan Presiden Xi Jin Ping, saya minta 10 juta (turis), tanda tangan dah 10 juta. Lah, ini yang dipikir 10 juta itu TKA dari Tiongkok. Yang dipelintir kan di situ," katanya dalam acara pembukaan Rapat Kerja Nasional Relawan Pengusaha Muda Nasional di Hotel Fairmont Jakarta, Sabtu, 3 November 2018.

    Baca: Jokowi Mendorong Pengusaha Muda Manfaatkan Peluang Sekecil ...

    Jokowi menuturkan jumlah tenaga kerja asing yang ada di Indonesia tidak sampai 1 persen. Dibandingkan dengan negara lain, kata Jokowi, jumlah TKA di Uni Emirate Arab 80 persen, Arab Saudi 33 persen, Brunei Darussalam 32 persen, Singapura 24 persen, dan Malaysia 5,4 persen. "Kita 0,03 persen. TKA yang mana? Tunjukkan," ujarnya.

    Menurut Jokowi, TKA di Indonesia memang ada. Namun, kata dia, jumlahnya tak sebanyak tenaga kerja Indonesia yang ada di luar negeri. Ia menyebutkan TKA Cina di Indonesia sekitar 24 ribu orang. Sedangkan tenaga kerja Indonesia di Cina ada 80 ribu orang. "Belum ditambah yang di Hong Kong mungkin 200 ribu, Taiwan hampir 200 ribuan. Antek asing yang mana?" ucapnya.

    Simak: Jokowi Minta Pengusaha Muda Berhijrah

    Jokowi pun berkelakar bahwa banyak antek Indonesia di luar negeri. "Kalau dibalik, ya, ini tenaga kerja kita di sana lebih banyak, berarti di sana yang antek Indonesia. Kalau bicara antek-antekan," tuturnya.

    Dalam acara Rapat Kerja Nasional Relawan Pengusaha Muda Nasional, sejumlah tamu yang datang mendeklarasikan dukungan kepada pasangan Jokowi dan Ma'ruf Amin.

    FRISKI RIANA | ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lion Air JT - 610, Kecelakaan Pesawat Nomor 100 di Indonesia

    Jatuhnya Lion Air nomor registrasi PK - LQP rute penerbangan JT - 610 merupakan kecelakaan pesawat ke-100 di Indonesia. Bagaimana dengan di dunia?