Mendes PDTT Minta Pemkab Lebong Kembangkan Prukades

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Desa, PDT dan Transmigrasi Eko Putro Sandjojo menerima audiensi Bupati Lebong H. Rosjonsyah beserta jajaran di Kantor Kementerian Desa, PDT dan Trasnmigrasi, Jumat,  2 November 2018.

    Menteri Desa, PDT dan Transmigrasi Eko Putro Sandjojo menerima audiensi Bupati Lebong H. Rosjonsyah beserta jajaran di Kantor Kementerian Desa, PDT dan Trasnmigrasi, Jumat, 2 November 2018.

    INFO NASIONAL - Dalam upaya percepatan pembangunan di desa-desa, pemerintah pusat dan daerah terus bersinergi. Seperti halnya Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Kemendes PDTT), yang mendorong pembangunan desa-desa di Kabupaten Lebong, Provinsi Bengkulu.

    Kabupaten Lebong dengan jumlah penduduk sebanyak 107.600 jiwa dan luas wilayah 194,245 hektare ini memiliki berbagai macam potensi unggulan. Di antaranya pertanian tanaman pangan, perkebunan, pertambangan dan energi, perikanan budidaya, juga pariwisata dan budaya. Namun dengan semua potensi yang sudah dimiliki, masih perlu lagi dalam optimalisasi pengolahannya.

    Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Mendes PDTT) Eko Putro Sandjojo memberi saran kepada pemerintah Kabupaten Lebong, untuk mengembangkan program Prukades (Produk Unggulan Kawasan Perdesaan) dalam rangka pengoptimalisasian dan percepatan pembangunan di desa-desa di Kabupaten Lebong.

    "Bapak (Bupati) usulkan ke saya, maksimal pilih tiga potensi/produk unggulan yang mau difokuskan. Jadi fokus ke satu lokasi yang mau digerakkan, sehingga skala produksinya cukup. Dengan begitu saya bisa bawa dunia usaha untuk membantu juga. Kan kalau ada pabrik, ada investasi, ada pekerjaan juga di situ, ada retribusi buat daerah juga, tapi yang paling penting juga masyarakatnya berdaya," ujarnya saat menerima audiensi dari pemerintahan Kabupaten Lebong di Kantor Kemendes PDTT, Jakarta, Jumat,  2 November 2018.

    Selain itu, dia juga menyarankan untuk mendorong masyarakat di Kabupaten Lebong dalam program inovasi desa melalui Bursa Inovasi Desa.

    "Kita ada program desa percontohan bagi desa-desa yang memiliki inovasi, nanti dibantu Rp 1-1,5 miliar," ucapnya.

    Sementara itu, Bupati Lebong Rosjonsyah mengatakan, bahwa daerahnya memiliki beberapa produk unggulan seperti jeruk gerga, kemudian potensi energi geotermal, dan sebagainya. Ke depannya, jajarannya akan merumuskan produk unggulan yang akan difokuskan seperti saran Mendes PDTT.

    Dia menjelaskan bahwa jumlah penduduk miskin se-Provinsi Bengkulu, Kabupaten Lebong, merupakan terendah kedua. Tren kemiskinan dari tahun ke tahun di Kabupaten Lebong semakin turun sejak adanya dana desa.

    Sejak dikucurkannya dana desa tahun 2015, Kabupaten Lebong terus melakukan pembenahan. Pada 2018, mendapat kucuran dana desa sebesar Rp 68,3 miliar dengan jumlah desa 93. Dengan output dalam bidang pembangunan tahun 2018 sudah terbentuk 22 kilometer jalan desa, 27 unit jembatan, 9 unit embung, 34 unit drainase dan irigasi, 186 unit MCK, air bersih di 16 desa, dan 34 unit RTLH.

    "Semenjak dana desa turun, benar-benar membantu masyarakat desa. Karena aspirasi, keinginan, dan kebutuhan masyarakat difasilitasi di musrenbang. Tahun lalu penyerapan dana desa di Kabupaten Lebong sebesar 98 persen," kata Rosjonsyah. (*)

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.