Ahmad Dhani Dicecar 75 Pertanyaan di Polda Jawa Timur

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Terdakwa kasus ujaran kebencian Ahmad Dhani di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin 22 Oktober 2018. TEMPO/Ryan Dwiky Anggriawan

    Terdakwa kasus ujaran kebencian Ahmad Dhani di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin 22 Oktober 2018. TEMPO/Ryan Dwiky Anggriawan

    TEMPO.CO, Surabaya - Musisi Ahmad Dhani Prasetyo dicecar 75 pertanyaan oleh penyidik Ditreskrimum Polda Jawa Timur saat diperiksa sebagai saksi terkait kasus dugaan penipuan dan penggelapan investasi vila di Batu senilai Rp 200 juta.

    Baca juga: Ahmad Dhani Resmi Dilaporkan Polisi Atas Dugaan Penipuan

    "Ditanya 75 pertanyaan dan dijawab dengan baik. Sementara untuk hari ini pertanyaan sudah cukup, kalau ada tambahan kita akan datang. Intinya mendudukkan permasalahan dengan prosedur, jadi penegakan hukum ini biar tidak ada rekayasa," kata kuasa hukum Ahmad Dhani, Kristiawanto, usai mendampingi kliennya di Mapolda Jatim Surabaya, Rabu malam, 24 Oktober 2018.

    Dhani dilaporkan ke Kepolisian Daerah Jawa Timur, Jalan Ahmad Yani Surabaya oleh pengusaha Moh. Zaini Ilyas atas dugaan penipuan, Rabu, 26 September 2018. 

    Disinggung apakah akan ada mediasi antara Ahmad Dhani dengan pelapor, Moh Zaini Ilyas, Kristiawanto menyatakan pihaknya sampai saat ini masih fokus menjalani pemeriksaan untuk memastikan semua tahapan-tahapan dilalui dan terkonfirmasi.

    "Pada prinsipnya kami ada iktikad baik. Untuk tahapan selanjutnya kita lihat nanti," ujarnya pula.

    Ahmad Dhani mengatakan selama penyidikan hanya memberitahu apa yang dikatakan mantan Wali Kota Batu Edy Rumpoko kepadanya. Pentolan Grub Band Dewa 19 itu kembali menegaskan dalam kasus tersebut dia hanya berurusan dengan Edy Rumpoko.

    "Kalau saya dengan Edy Rumpoko sudah kayak kakak adik. Kalau ditanya apakah kenal dengan pelapor, sama seperti misalnya ditanya saya kenal apa tidak sama penyidik, ya kenal tapi pada waktu itu," kata Dhani.

    Terkait "fee" lima persen yang ada dalam bukti SMS antara Dhani dan Zaini, suami Mulan Jameela itu menjelaskan "fee" yang dimaksud konteksnya lain.

    "Fee" itu akan diberikan jika semua terpenuhi. Namun dalam kasus ini, lanjut Dhani, pelapor tidak mampu memenuhinya.

    "Misal gini, Jokowi janji 'buy back' Indosat, kalau tidak terpenuhi saya tidak akan milih dia lagi, kalau terpenuhi milih dia lagi. Ternyata tidak terpenuhi, ya tidak milih dia lagi. Artinya dalam SMS itu saya akui iya, jika terpenuhi, namun ini tidak terpenuhi," ujarnya lagi.

    Sementara untuk bukti transfer, pria asal Surabaya itu mengakui dan tidak mengelak. Bahkan dia siap jika keterangannya nanti dikonfrontir dengan pelapor. Meski begitu, Dhani tetap merasa SMS-nya bukanlah sesuatu yang melanggar hukum.

    "Untuk sisa Rp 200 juta belum tahu dikembalikan kapan tergantung penyidiknya," kata Ahmad Dhani.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.