Polda Jawa Barat: Yang Dibakar di Garut Bendera HTI

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anggota Banser Garut membakar bendera hitam bertuliskan kalimat tauhid. instagram.com

    Anggota Banser Garut membakar bendera hitam bertuliskan kalimat tauhid. instagram.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepolisian Daerah Jawa Barat menegaskan bendera bertuliskan kalimat tauhid yang dibakar oleh 2 orang anggota Banser NU merupakan bendera HTI atau Hizbut Tahrir Indonesia. Insiden pembakaran bendera itu terjadi di sela upacara peringatan Hari Santri Nasional (HSN), di Limbangan, Garut, Ahad, 21 Oktober 2018, lalu.

    Baca juga:  GP Ansor: Jika Banser Terbukti Bakar Bendera Tauhid Bisa Dihukum

    Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Jawa Barat, Komisaris Besar Umar Surya Fana membenarkan bendera itu merupakan bendera yang identik dengan organisasi yang dilarang oleh pemerintah, yakni HTI.

    "Keyakinan penyidik yang menyatakan bahwa itu bendera yang digunakan HTI. Seperti kami sampaikan kami bekerja menggunakan dasar atas Kitab KUHP dan alat bukti," ujar Umar usai melakukan gelar perkara pra penyelidikan di Mapolda Jawa Barat, Jalan Sukarno Hatta, Bandung, Rabu, 24 Oktober 2018.

    Menurut Umar, keyakinan yang mendasari penyimpulan sementara bahwa itu bendera HTI, karena dua alat bukti yang berhasil dikumpulkan dalam pra penyelidikan. Dua alat bukti itu yakni keterangan beberapa saksi dan video yang beredar luas di media sosial.

    "Kenapa kami berkesimpulan sementara itu adalah bendera HTI karena dua alat bukti yang kami pakai, yakni saksi yang ada di lokasi siapa saja yang bakar yang nenteng dan yang di posko. Yang kedua adalah video itu sendiri," ucapnya.

    Namun, kata dia, itu merupakan kesimpulan sementara dari hasil gelar perkara pra penyelidikan yang dilakukan Polda Jawa Barat. Umar mengatakan, yang perlu dipahami penyidikan itu bersifat dinamis dan tidak statis.

    Baca juga: Tanggapan MUI Soal Video Pembakaran Bendera Tauhid

    "Penyidikan itu bersifat dinamis bukan statis. Tadi kan saya sampaikan hingga hari ini kami temukan besok ketemu alat bukti yang lain kan jadi tidak statis," ucapnya.

    Adapun untuk status 3 orang saksi yang sebelumnya sudah diperiksa karena diduga membakar bendera bertuliskan kalimat tauhid, kini masih berada di Garut dan statusnya sebagai orang bebas tidak terkena delik hukum. "Cuma yang bersangkutan meminta untuk tinggal di Polres Garut karena terkait keamanan," kata dia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jokowi Beberkan RAPBN 2020, Tak Termasuk Pemindahan Ibu Kota

    Presiden Jokowi telah menyampaikan RAPBN 2020 di Sidang Tahunan MPR yang digelar pada 16 Agustus 2019. Berikut adalah garis besarnya.