Pramuka akan Berkoordinasi dengan Bawaslu soal Yel Ganti Presiden

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah anggota Pramuka menunjukan keterampilan bela diri dan semaphore saat peringatan HUT Pramuka ke-57 di Lapangan Gajah Mada, Taman Rekreasi Wiladatika, Cibubur, Jakarta, Selasa, 14 Agustus 2018. Sebanyak 380 anggota Pramuka penggalang, penegak, dan pandega menunjukkan atraksi dan kesenian dalam peringatan Hari Pramuka ini.  ANTARA

    Sejumlah anggota Pramuka menunjukan keterampilan bela diri dan semaphore saat peringatan HUT Pramuka ke-57 di Lapangan Gajah Mada, Taman Rekreasi Wiladatika, Cibubur, Jakarta, Selasa, 14 Agustus 2018. Sebanyak 380 anggota Pramuka penggalang, penegak, dan pandega menunjukkan atraksi dan kesenian dalam peringatan Hari Pramuka ini. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Kwartir Nasional Gerakan Pramuka akan berkoordinasi dengan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) terkait video sejumlah siswa berseragam Pramuka yang diajak menerikkan yel-yel 2019 ganti presiden. Aksi tersebut terekam dalam sebuah video dan viral di dunia maya.

    Baca: Viral Murid Berseragam Pramuka Diajak Yel-yel 2019 Ganti Presiden

    "Kami akan koordinasikan dengan Bawaslu," ujar Kepala Pusat Pendidikan Latihan Nasional Gerakan Pramuka, Suyatno, saat dihubungi pada Senin, 15 Oktober 2018.

    Suyatno menyebutkan Kwarnas Pramuka akan menyerahkan ke Bawaslu jika video tersebut merupakan bentuk kampanye oleh pihak tertentu. Hal ini juga perlu untuk menentukan jika ada pelanggaran kampanye dengan melibatkan siswa dalam berkampanye.

    Menurut Suyatno, pihak dibalik aksi tersebut dilakukan oleh oknum. Dari video tersebut terlihat sejumlah lelaki dewasa yang memandu para siswa menyerukan yel-yel 2019 ganti presiden. Kemungkinan, kata dia, pria dalam video tersebut bukan pembina dari murid pramuka tersebut. "Kemungkinan itu diakukan oleh oknum," ujarnya.

    Suyatno menyebutkan, pembina Pramuka tidak mungkin melakukan tindakan politik praktis kepada anak-anak. Sebab, sejumlah pendidikan, termasuk harus netral dari politik, sudah dibekali kepada para pembina sebelum mendapatkan lisensi.

    Baca: Gus Ipul Protes Video Viral Seruan Ganti Presiden untuk Pramuka

    Namun, kata Suyatno, pihaknya masih mendalami siapa pihak yang melakukan tindakan tersebut. Selain itu, kata dia, Kwarnas Pramuka masih melacak dan mencari informasi terkait kejadian kapan dan dimana video tersebut direkam.

    Dia melanjutkan, Kwarnas Pramuka sangat menyayangkan aksi sejumlah siswa berseragam pramuka yang diajak yel-yel 2019 ganti presiden. "Kami sangat menyanyangkan anak-anak sudah dibawa ke politik praktis," ujarnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.