Rabu, 24 Oktober 2018

BNPB: Evakuasi Korban di Jono Oge Terkendala Alat Berat

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Reruntuhan Gereja Patmos terlihat seusai gempa bumi melanda Desa Jono Oge di Sigi, Sulawesi Tengah, Rabu, 3 Oktober 2018. Gereja ini bergeser sejauh 3 kilometer akibat gempa Palu Donggala. REUTERS/Beawiharta

    Reruntuhan Gereja Patmos terlihat seusai gempa bumi melanda Desa Jono Oge di Sigi, Sulawesi Tengah, Rabu, 3 Oktober 2018. Gereja ini bergeser sejauh 3 kilometer akibat gempa Palu Donggala. REUTERS/Beawiharta

    TEMPO.CO, Jakarta - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyatakan evakuasi korban hilang akibat likuifaksi di Desa Jono Oge, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah masih terkendala ketiadaan alat berat eskavator jenis ampfibi.

    "Di sana perlu eskavator amfibi karena lumpurnya basah, belum kering semua," kata Kepala Pusat Data, Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho di kantornya, Jakarta, Ahad, 2 Oktober 2018.

    Baca: H+9 Gempa Palu, Desa Jonooge di Sigi Masih Terisolir

    Menurut Sutopo, luas wilayah yang terdampak likuifaksi di Jono Oge seluas 202 hektar. Proses melunaknya tanah akibat gempa itu menghancurkan 366 rumah dan ditaksir merusak 168 unit rumah lainnya.

    Sutopo mengatakan dibandingkan dengan luas areal terdampak dan jumlah rumah rusak, jumlah korban yang ditemukan tergolong sedikit, yakni 33 orang tewas. Menurut dia, ketiadaan alat berat amfibi menyebabkan jumlah korban yang berhasil dievakuasi lebih sedikit. "Kondisi lumpur yang basah menyulitkan tim gabungan untuk mengevakuasi korban," kata dia.

    Baca: 5.000 Orang Diduga Hilang Akibat Likuefaksi di Petobo dan Balaroa

    Ia pun memperkirakan tim evakuasi membutuhkan sedikitnya enam eskavator jenis amfibi untuk mempercepat proses pencarian korban di kawasan tersebut. Tim, kata dia, berlomba dengan waktu karena target evakuasi korban harus selesai pada 11 Oktober 2018. "Evakuasi ditargetkan rampung pada 11 Oktober sesuai dengan masa tanggap darurat bencana," kata dia.

    Desa Jono Oge di Kabupaten Sigi merupakan salah satu daerah yang terdampak fenomena likuifaksi. Sampai Ahad kemarin, tim evakuasi dari TNI menyebut kawasan tersebut masih terisolir.

    Baca: BNPB Targetkan Evakuasi Korban Gempa Palu Rampung 11 Oktober 2018


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Saham Lippo yang Jebol dan yang Melambung Dihantam Kasus Meikarta

    Jebloknya saham perusahaan-perusahaan Grup Lippo telah dimulai Selasa 16 Oktober 2018, sehari setelah KPK menangkap dan menetapkan Bupati Bekasi.