MUI: Sandiaga Sah Disebut Ulama Kalau Sukses Lewati 3 Tahap Ini

Reporter:
Editor:

Rina Widiastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Calon Wakil Presiden Sandiaga Uno saat berceramah di Masjid Al-Jihad, Medan, Sumatera Utara. Foto: Istimewa

    Calon Wakil Presiden Sandiaga Uno saat berceramah di Masjid Al-Jihad, Medan, Sumatera Utara. Foto: Istimewa

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) Hidayat Nur Wahid menyatakan Sandiaga Uno layak disebut ulama karena ilmunya di bidang ekonomi. Menurut Wakil Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia (MUI) Amirsyah Tambunan, ada tiga tahap yang harus dilalui untuk meloloskan pernyataan tersebut.

    Baca: Sebut Sandiaga Ulama, Hidayat Nur Wahid Beberkan Alasannya

    "Kasus ini harus dilihat dari sisi akademis. Secara akademis, orang bisa disebut ulama setelah melalui tiga tahap, yaitu identifikasi, kualifikasi, dan uji kompotensi," kata Amirsyah saat dihubungi Tempo pada Rabu, 19 September 2018.

    Tahap identifikasi dilakukan untuk mengetahui latar belakang seseorang. Lalu, tahap kualifikasi ialah menilai apakah benar calon ulama ini mendalami ilmu tertentu secara spesifik dan mempunyai pengetahuan mendalam di bidang agama. Selanjutnya, tahap uji kompetensi ialah gong untuk membuktikannya.

    Baca juga: Rizieq Usul Kampanye di Mimbar Dakwah, Sandiaga: Kami Ikut Aturan

    Dosen Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta itu berujar bahwa pihak yang berhak mengawal tiga tahap tersebut adalah perguruan tinggi dengan domain keagamaan. "Tidak bisa sembarangan perguruan tinggi atau lembaga," ujarnya.

    Terlepas dari nuansa politik, kata dia, Amirsyah membenarkan bahwa anggapan sebagian orang yang menyatakan Sandiaga adalah ulama mungkin saja sah. Sebab, merujuk pada makna katanya, ulama adalah seseorang yang berilmu tinggi dan takut kepada Allah. Namun, harus dibuktikan.

    "Konteks penyebutan ulama pada kasus Sandiaga Uno itu tercetus karena ia memiliki kompetisi, keilmuan, kepahaman yang mendalam, dan komprehensif di bidang ekonomi," ujarnya.

    Baca: Sandiaga Uno: Partai Emak-emak Bikin Kebakaran Jenggot

    Adapun ulama sebenarnya bisa dikategorikan dalam dua hal, yakni ulama perorangan dan kelembagaan. Perorangan berarti seseorang kudu melalui tiga tahap akademis seperti yang dijelaskan Amirsyah. Sedangkan, secara kelembagaan berarti seseorang harus bergabung dengan lembaga keulamaan resmi seperti MUI. Ulama yang dinaungi oleh lembaga keulamaan resmi ini memiliki surat keputusan dan pengesahan dari lembaga hukum dan HAM.

    Infografis: Fatwa MUI dan Buah Pikir Ma'ruf Amin, Lawan Sandiaga Uno di Pilpres 2019


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.