Jumat, 16 November 2018

Soal Debat Pilpres, Tim Jokowi: Kalau Ada Tes Baca Quran Gimana?

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sekertaris Jenderal PPP Arsul Sani usai menjadi pembicara dalam diskusi publik bertajuk

    Sekertaris Jenderal PPP Arsul Sani usai menjadi pembicara dalam diskusi publik bertajuk "Memotret Kinerja KPK" di Bakoel Koffie, Cikini Raya, Jakarta, Senin, 4 Desember 2017. Tempo/Adam Prireza

    TEMPO.CO, Jakarta - Tim sukses Joko Widodo atau Jokowi menilai usulan kubu Prabowo Subianto ihwal debat pemilihan presiden atau Pilpres 2019 berbahasa Inggris, adalah usulan yang genit.

    Baca juga: KPU: Capres atau Cawapres Mangkir Debat Publik Kena Sanksi

    "Jangan genit-genit lah. Nanti kalau genit, ada juga yang genit, misalnya usulan diadakan lomba tes baca Al-quran, lomba salat yang benar, gitu lho," ujar Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional Jokowi - Ma'ruf, Arsul Sani di Posko Cemara, Jakarta pada Jumat, 14 September 2018.

    Secara aturan, ujar Arsul, penggunaan bahasa juga telah diatur jelas dalam UU Nomor 24 tahun 2009 tentang bendera, bahasa, dan lambang negara, serta lagu kebangsaan. Dalam pasal 32 UU tersebut dijelaskan, bahasa Indonesia wajib digunakan dalam forum yang bersifat nasional atau forum yang bersifat internasional di Indonesia. "Debat capres ini kan forum resmi," ujar dia.

    Sebelumnya Ketua DPP PAN Yandri Susanto mengungkapkan usulannya agar debat pilpres  menggunakan bahasa Inggris.

    Menurut Arsul, jika yang dimaksud kubu penantang-nya tersebut adalah untuk menunjukkan kemampuan pasangan capres-cawapres bergaul dan berbicara di dunia internasional, maka usulan tersebut tidak relevan.

    "Kewibawaan kepala negara itu tidak ditentukan oleh bahasanya. Dulu, Pak Soeharto selama puluhan tahun menerima tamu dengan bahasa Indonesia. Beliau juga berbicara di forum internasional dengan bahasa Indonesia," ujar dia.

    Baca juga: Durasi Debat Calon Presiden Dikritik  

    Lagipula, ujar dia, banyak kepala negara dan kepala pemerintahan negara-negara lain yang juga memakai bahasa resmi negara-nya di forum-forum internasional. "Lihat Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe dan dan Presiden Tiongkok Xi Jinping," ujar dia.

    Menurut Arsul, debat Pilpres lebih baik diisi dengan adu gagasan. "Kalau selama ini yang diperdebatkan adalah utang, kita juga ingin mendengarkan alternatif pembangunan atau biaya pembangunan tanpa ngutang. Hal-hal seperti ini kan mencerahkan," ujar dia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Agar Merpati Kembali Mengangkasa

    Sebelum PT Merpati Nusantara Airlines (Persero) berpotensi kembali beroperasi, berikut sejumlah syarat agar Merpati Airlines dapat kembali ke angkasa.