BPPTKG Yogya: Kubah Lava Gunung Merapi Tumbuh Pesat

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga lereng Gunung Merapi kembali beraktivitas di Desa Stabelan, Tlogolele, Selo, Boyolali, Jawa Tengah, 2 Juni 2018.  Warga lereng Gunung Merapi yang sempat mengungsi, kembali menjalani aktivitas pagi mereka pasca letusan Gunung Merapi pada Jumat, 1 Juni 2018. Bram Selo Agung/Tempo

    Warga lereng Gunung Merapi kembali beraktivitas di Desa Stabelan, Tlogolele, Selo, Boyolali, Jawa Tengah, 2 Juni 2018. Warga lereng Gunung Merapi yang sempat mengungsi, kembali menjalani aktivitas pagi mereka pasca letusan Gunung Merapi pada Jumat, 1 Juni 2018. Bram Selo Agung/Tempo

    TEMPO.CO, Jakarta - Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta mencatat pertumbuhan kubah lava baru Gunung Merapi yang terbentuk sejak 11 Agustus 2018 semakin meningkat pesat.

    Baca juga: Pakar ITB Sebut Kondisi Gunung Merapi Seperti Perempuan Hamil Tua

    Hal ini terpantau dari CCTV yang dipasang BPPTKG Yogyakarta yang memantau perkembangan kubah lava itu periode 18-22 Agustus 2018.

    Dari rekaman CCTV BBPTKG terlihat gundukan material di titik tumbuhnya kubah lava makin hari semakin besar. Cuaca di puncak kawah Gunung Merapi juga cerah sehingga kubah lava bisa terlihat jelas.

    “Volume kubah lava baru Gunung Merapi periode 22 Agustus 2018 tercatat sebesar 18.000 meter kubik dengan pertumbuhan volume perhari saat ini mencapai 4.600 meter kubik perhari,” ujar staf BPPTKG Yogyakarta Noer Cholid Kamis 23 Agsutus 2018.

    Peningkatan volume kubah lava itu kentara bila dibandingkan dengan periode sebelumnya yakni 18 hingga 21 Agustus 2018 yang mencatat peningkatan volume kubah lava masih sekitar 14.000 meter kubik dengan pertumbuhan volume kubah lava perhari mencapai 1.500 meter kubik.

    Dari peningkatan volume kubah lava itu, BPPTKG Yogyakarta menyimpulkan pertumbuhan volume kubah lava bisa bervariasi tergantung pergerakan material di perut Gunung Merapi.

    Baca juga: Jumat Malam, Pengungsi Akibat Erupsi Gunung Merapi 1900 Orang

    “Munculnya kubah lava ini menandai fase erupsi magmatik Gunung Merapi dimulai dengan erupsi yang cenderung bersifat efusif (lelehan),” ujarnya.

    Dengan pertambahan volume kubah yang semakin banyak ketika kawah sudah tidak bisa menampung material tambahan lagi maka material dari kubah lava baru bakal mengalir keluar.

    Meski volumenya meningkat, namun BPPTKG mencatat saat ini pertumbuhan kubah lava Merapi terhitung masih termasuk dalam kategori rendah dan posisi kubah lava masih stabil. “Status Gunung Merapi masih di level 2 (waspada),” ujarnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.