Selasa, 23 Oktober 2018

Kofi Annan Wafat, Menlu Retno Marsudi Sampaikan Belasungkawa

Reporter:
Editor:

Rina Widiastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kofi Annan. REUTERS/Denis Sinyakov

    Kofi Annan. REUTERS/Denis Sinyakov

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mewakili pemerintah dan rakyat Indonesia, menyampaikan belasungkawa atas wafatnya mantan Sekretaris Jenderal PBB Kofi Annan pada usia 80 tahun.

    Baca: Mantan Sekjen PBB Kofi Annan Meninggal di Swiss

    "Sosok Kofi Annan yang sangat peduli dan pemikirannya yang maju, tentu akan selalu kita kenang. Beristirahatlah dalam damai, Pak Annan," kata Menlu Retno dalam pernyataan resminya di Jakarta, Sabtu malam, 18 Agustus 2018.

    Presiden Jokowi menemui Ketau Advisory Commitee of Rakhine State Kofi Annan untuk membahas bantuan ke Rohingiya, Myanmar. (Sumber: Istana)

    Kofi Annan, orang Afrika berkulit hitam pertama yang menjabat mantan Sekjen PBB itu meninggal setelah menderita sakit ringan. Dari keterangan resmi Yayasan Kofi Annan, menyebutkan Sekjen PBB ke-7 itu sempat mendapatkan perawatan di rumah sakit di Bern, Swiss. Annan tinggal di Jenewa, Swiss, dalam beberapa tahun ini, setelah tidak lagi menjabat sebagai Sekjen PBB.

    Baca juga: Kofi Annan Wafat, Ghana Kibarkan Bendera Setengah Tiang Seminggu

    "Saya kehilangan seorang teman dan mitra dalam membahas berbagai isu internasional, dan saya telah belajar banyak dari Kofi Annan tentang perdamaian dan kemanusiaan," kata Retno.

    Kofi Annan, penerima Nobel Perdamaian pada 2001 tersebut, telah menjalin komunikasi yang intensif dengan Mnelu Retno dalam kapasitasnya sebagai utusan khusus internasional yang dipilih otoritas Myanmar pada 2017 untuk menjadi penengah dalam menyelesaikan konflik yang menimpa etnis Rohingya di Negara Bagian Rakhine.

    Annan juga pernah mengunjungi Indonesia sebagai salah satu pembicara kunci dalam Bali Democracy Forum (BDF) ke-9, sebuah pertemuan tahunan yang digagas Indonesia untuk memajukan demokrasi dan perdamaian di dunia.

    Presiden Joko Widodo (tengah) berbincang dengan mantan Sekretaris Jenderal PBB, Kofi Annan (kedua kiri) dalam pembukaan Bali Democracy Forum (BDF) IX di Nusa Dua, Kamis (8/12). Kegiatan selama dua hari tersebut diikuti delegasi dari 94 negara dan sejumlah organisasi pengamat untuk berdiskusi tentang demokrasi, agama dan pluralisme sekaligus memperkuat kerja sama memperkuat demokrasi. ANTARA FOTO/Nyoman Budhiana

    Dalam pidato kuncinya, Annan memuji semboyan Bhinneka Tunggal Ika Indonesia sebagai contoh yang baik bagi dunia karena mampu menyatukan beragam etnis, budaya, dan bahasa dalam persatuan bangsa.

    Baca juga: Bertemu Jokowi, Kofi Annan Bahas Bantuan untuk Rohingya

    "Saya berterima kasih kepada Indonesia karena menempatkan pluralitas dan kemajemukan sebagai landasan yang penting untuk persatuan," kata dia dalam pembukaan BDF ke-9 di Nusa Dua, Bali, Desember 2016, yang juga dihadiri Presiden Joko Widodo.

    Kofi Annan kembali mengunjungi Indonesia sebagai salah satu pembicara dalam kegiatan AdAsia 2017 di Nusa Dua, Bali. AdAsia 2017 itu merupakan konferensi periklanan yang diselenggarakan Asian Federations of Advertising Association (AFAA) yang membahas berbagai isu mengenai perkembangan industri pemasaran dan periklanan di wilayah Asia Pasifik.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Laporan Sementara Dampak Gempa Palu per 20 Oktober 2018

    Laporan sementara dampak Gempa Palu per daerah tingkat II pasca gempa dan tsunami Sulawesi tengah di lima sektor sampai 20 Oktober 2018.