PVMBG Minta Pemda Sosialisasikan Rumah Tahan Gempa Lombok

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dua korban gempa mandi di dekat rumah mereka yang roboh pasca-gempa di Dusun Lengkukun, Desa Kayangan, Kecamatan Kayangan, Lombok Utara, NTB, Sabtu, 11 Agustus 2018. Hingga hari keenam pasca-gempa, para korban gempa yang lokasinya jauh dari ibu kota Kabupaten Lombok Utara belum tersentuh bantuan dan saat ini hanya bertahan dengan bantuan yang dibawakan pihak keluarga. ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi

    Dua korban gempa mandi di dekat rumah mereka yang roboh pasca-gempa di Dusun Lengkukun, Desa Kayangan, Kecamatan Kayangan, Lombok Utara, NTB, Sabtu, 11 Agustus 2018. Hingga hari keenam pasca-gempa, para korban gempa yang lokasinya jauh dari ibu kota Kabupaten Lombok Utara belum tersentuh bantuan dan saat ini hanya bertahan dengan bantuan yang dibawakan pihak keluarga. ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi

    TEMPO.CO, Bandung - Pusat Vulkanologi Dan Mitigasi Bencana Geologi atau PVMBG Badan Geologi, Kementerian Energi Dan Sumber Daya Mineral meminta pemerintah daerah mensosialisasikan pembangunan rumah tahan gempa bagi masyarakat seusai gempa Lombok. “Harus ada sosialisasi bagaimana membuat rumah,” kata Kepala Bidang Mitigasi Gempa Bumi, PVMBG, Badan Geologi, Kementerian ESDM, Sri Hidayati di Bandung, Senin, 14 Agustus 2018.

    Masyarakat harus memperhatikan bangunan yang hendak dibangun lagi. “Tidak harus mewah, sederhana tapi harus mengikuti kaidah gempa bumi.”

    Baca:
    Jokowi Minta Pengungsi Gempa Lombok Bangun Risha. Apa itu?
    Gempa Lombok, 8 Duta Besar Baru Sampaikan Simpati

    Menurut Sri retakan yang muncul akibat gempa Lombok wajib menjadi perhatian saat akan membangun kembali daerah yang rusak akibat gempa. “Rekahan, atau sesaran, pergeseran ini, jika nanti dibangun lagi, kemudian gempa terjadi lagi, kemungkinan akan mengalami kerusakan yang sama.”

    PVMBG juga memberi masukan untuk pemerintah daerah agar merevisi rencana tata ruang dan wilayah agar keadaan ini menjadi pertimbangan membangun wilayah permukiman. Retakan dan pergeseran vertikal menjadi bukti keberadaan sesar.

    Baca: Jangan Sumbang Susu Formula ke Korban Gempa ...

    Tim Tanggap Darurat sempat menelusuri jejak retakan, rekahan, dan pergeseran vertikal itu dari pantai barat Lombok Utara dan Lombok Timur. “Tidak semuanya muncul ke permukaan. Kita coba telusuri,” kata dia.

    Tim juga sempat menyusun peta intensitas goncangan akibat gempa Lombok. Lokasi intensitas goncangan paling besar setara VIII MMI berada di Desa Kayangan. “Di Desa Kayangan ini memang lokasi kerusakannya paling berat,” kata Sri.

    Simak: Menteri Rini: BUMN Gerak Cepat Bantu Korban Gempa ...

    Sri mengatakan sumber gempa diperkirakan akibat bergeraknya Sesar Naik Busur Flores yang memicu bergeraknya zona lemah di Lombok Utara tersebut. “Patahan Busur Belakang Flores itu bergerak membuat ini pecah. Di situ dulu mungkin sudah ada, tapi karena dipicu pergerakan di atasnya, ini (Sesar Naik Lombok Utara) muncul,” kata dia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.