PKS Ngotot Ajukan Cawapres Prabowo Versi Ijtima Ulama GNPF

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) berbincang dengan Ketua Majelis Syuro PKS Salim Segaf Aljufri pada Senin, 30 Juli 2018. Foto: Istimewa

    Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) berbincang dengan Ketua Majelis Syuro PKS Salim Segaf Aljufri pada Senin, 30 Juli 2018. Foto: Istimewa

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Sekretaris Jenderal PKS Abdul Hakim mengatakan partainya keukeuh memperjuangkan pasangan calon presiden dan calon wakil presiden hasil rekomendasi Ijtima' Ulama Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) kepada koalisi pendukung Prabowo Subianto. Dua paket yang direkomendasikan Ijtima Ulama GNPF itu adalah Prabowo Subianto dan Ketua Majelis Syuro PKS Salim Segaf Al-Jufri serta Prabowo Subianto dan pendakwah Abdul Somad.

    Simak: Gerindra akan Dorong Hasil Ijtima Ulama ke Partai Koalisi

    "Kami akan memperjuangkan rekomendasi Ijtima' Ulama ke partai koalisi," kata Hakim kepada Tempo pada Kamis, 2 Agustus 2018. Hakim mengatakan di internal partai koalisi, rekomendasi Ijtima Ulama GNPF masih hangat diperbincangkan. Dia membantah terjadi kebuntuan. Yang jelas, PKS tetap pada pendirian mengusulkan dua paket rekomendasi Ijtima' Ulama diakomodir. "Kami menghormati putusan Ijtima'Ulama," kata Hakim.

    Sebelumnya, Ketua Majelis Syuro PKS Salim Segaf Al-Jufri mengatakan ada perbedaan pendapat antara partainya dan Gerindra menyikapi rekomendasi hasil Ijtima' Ulama GNPF soal pasangan capres dan cawapres dalam pemilu 2019.

    Baca: Salim Segaf: Prabowo Pikir Ulang Cawapres GNPF Karena Demokrat

    Gerindra masih mempertimbangkan calon lain di luar rekomendasi, sementara PKS bersikukuh menjalankan rekomendasi Ijtima' Ulama. Partai gawangan Sohibul Iman itu pun bersiap menyiapkan kemungkinan strategi lain jika tak ada jalan temu. "Sekarang belum, tapi lihat nanti," kata Salim Segaf di Hotel Gran Melia, Jakarta pada Senin, 30 Juli 2018.

    Salim menjelaskan, Ketua Umum Demokrat Prabowo tengah berpikir ulang dengan bergabungnya Demokrat ke koalisi gawangan Prabowo itu. "Jadi Pak Prabowo sudah menerima hasil rekomendasi Ijtima' Ulama. Tapi dengan bergabungnya Demokrat, tentu ada usulan lain dan pasti akan dibahas," ujar Salim Segaf di Hotel Gran Melia, Jakarta pada Senin, 30 Juli 2018.

    Baca juga: Salim Segaf Sebut Gerindra Belum Sreg Cawapres Prabowo Versi GNPF

    Sementara PKS, Salim melanjutkan, berkukuh mengikuti hasil rekomendasi Ijtima Ulama yang merekomendasikan dua paket capres-cawapres. Dua paket yang direkomendasikan Ijtima Ulama itu yakni pasangan Prabowo Subianto dan Ketua Majelis Syuro PKS Salim Segaf Al-Jufri, serta Prabowo Subianto dan pendakwah Abdul Somad. "Awalnya kan PKS mengajukan sembilan nama. Tapi kemudian muncul dua nama rekomendasi ulama ini, tentu kita terima," ujar Salim.

    Simak juga: Demokrat Bantah Pengaruhi Prabowo Soal Cawapres Usulan GNPF

    Salim sebagai salah satu dari dua nama cawapres yang direkomendasikan GNPF, mengaku tak masalah tidak dipilih, asalkan Ustad Abdul Somad dipilih. "Rekomendasi ulama ini pasti melalui kajian, jadi kita harus apresiasi," ujar dia. "Ustad Somad juga memiliki budi pekerti, santun dan populer".


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.