Korban Gempa Lombok di Desa Ini Kekurangan Bantuan

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Foto aerial kerusakan bangunan akibat gempa bumi di Desa Sajang, Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, Senin, 30 Juli 2018. Gempa bumi berkekuatan 6,4 skala Richter pada Minggu, 29 Juli lalu, itu telah mengakibatkan 15 orang meninggal, 162 luka-luka, serta ratusan rumah rusak. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

    Foto aerial kerusakan bangunan akibat gempa bumi di Desa Sajang, Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, Senin, 30 Juli 2018. Gempa bumi berkekuatan 6,4 skala Richter pada Minggu, 29 Juli lalu, itu telah mengakibatkan 15 orang meninggal, 162 luka-luka, serta ratusan rumah rusak. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

    TEMPO.CO, Jakarta - Sejumlah korban gempa Lombok di Desa Obel-Obel, Kecamatan Sembelia, Kabupaten Lombok Timur mengatakan membutuhkan bantuan makanan dan selimut. "Kami memang mendapat bantuan seperti mi instan, air mineral, dan selimut tetapi masih kurang," kata salah seorang warga Desa Obel-Obel, Inak Dewi, Senin 30 Juli 2018. "Misalnya tidak semua orang dapat selimut padahal kalau malam dingin.

    Baca: TNI Dirikan Dua Rumah Sakit Lapangan untuk Korban Gempa Lombok

    Inak Dewi mengatakan ia tidak mungkin kembali ke rumahnya. Selain karena hancur akibat gempa, perempuan 43 tahun ini mengatakan ia khawatir dengan gempa susulan yang sewaktu-waktu bisa terjadi. Makanya, ia, suami, dan dua anaknya memutuskan tinggal bersama ratusan orang di pos pengungsian.

    Menurut Inak Dewi, saat ini ia dan ratusan pengungsi di posko Desa Obel-Obel hanya bisa mengandalkan bantuan. "Kami tetap harus tinggal di posko, walaupun kondisinya masih seadanya. Mau bagaimana lagi, kami pasrah saja," kata Inak Dewi.

    Senin (30/7) kemarin, Presiden Joko Widodo juga sempat mengunjungi beberapa posko korban Gempa Lombok. Ditemani Gubernur Nusa Tenggara Barat Tuan Guru Bajang Zainul Majdi, Jokowi mengatakan akan membantu masyarakat yang menjadi korban gempa dengan memberikan uang tunai untuk membangun rumah.

    Jokowi mengatakan akan memberikan kira-kira Rp 50 juta per kepala keluarga untuk membangun rumah. “Untuk jumlah belum dipastikan, tapi nanti sekitar Rp 50 juta per rumah. Kurang-lebih, ya. Nanti akan dihitung dulu,” ujarnya.

    Gempa berkekuatan 6,4 skala Richter mengguncang wilayah Lombok, Bali, dan Sumbawa pada Ahad, 29 Juli, pukul 05.47 WIB. Kepala Dinas Sosial NTB Ahsanul Khalik menyebutkan ada tiga kecamatan yang mengalami kerusakan parah akibat gempa tersebut, yaitu Kecamatan Sambelia dan Kecamatan Sembalun di Kabupaten Lombok Timur serta Kecamatan Bayan di Lombok Utara.

    Baca juga: Gempa Lombok, TNI Akan Bantu Dirikan Rumah yang Roboh

    Sampai Ahad malam pukul 20.00 Wita, tercatat 16 orang meninggal. Korban terdampak Gempa Lombok yang tercatat mencapai 500 keluarga. Bahkan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika mencatat ada 200-an gempa susulan sepanjang Ahad kemarin.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Komponen Lokal Mobil Esemka Bima, Mesin Masih Impor dari Cina

    Mobil Esemka Bima 1.2 dan Bima 1.3. adalah dua model pikap yang diluncurkan oleh PT Solo Manufaktur Kreasi pada Jumat, 6 September 2019.