Minggu, 22 September 2019

Komisi III Soroti Foto Jokowi Bareng Anak Jen Tang di Makassar

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Desmond J. Mahesa. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Desmond J. Mahesa. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Anggota Komisi III DPR Desmond Junaidi Mahesa menyoroti beredarnya foto bareng Presiden Joko Widodo atau Jokowi dengan Edy Aliman, putra dari Soerdirjo Aliman alias Jen Tang yang merupakan buron dalam kasus dugaan korupsi sewa lahan negara di Kelurahan Buloa, Kecamatan Tallo, Kota Makassar.

    Edy Aliman juga diketahui mangkir dari panggilan penyidik kejaksaan untuk menjadi saksi dalam kasus ayahnya tersebut. Bahkan ia diduga telah memberikan alamat dan nomor telepon palsu saat penyidik kejaksaan memberikan surat pangilan ke alamat rumahnya.

    “Ini mirip Riza Chalid dan tak positif bagi kejaksaan. Tolong ditindaklanjuti, mempermalukan kita semua,” kata politikus Partai Gerindra itu saat berkunjung ke Kejaksaan Tinggi Sulawesi Selatan, Senin 30 Juli 2018.

    Riza Chalid merupakan taipan minyak yang terakhir terlihat hadir dalam acara kuliah umum Presiden Jokowi di acara Akademi Bela Negara NasDem beberapa waktu lalu. Riza sebelumnya sempat dicari-cari Kejaksaan terkait dugaan keterlibatannya dalam kasus Papa Minta Saham.

    “Saya ingin hal kayak begini clear,” ujar Desmond. Desmond mengatakan DPR akan terus memantau kasus tersebut.

    Adapun politikus Partai NasDem Akbar Faizal yang ikut hadir di Kejaksaan Tinggi Makassar, mengatakan ia telah berbicara dengan Kepala Kejaksaan Tinggi yang berjanji akan menuntaskan kasus ini.

    Apalagi Jen Tang sudah masuk daftar pencarian orang dan anaknya sudah tiga kali dipanggil tapi tak dipenuhi. “Informasi ini tolong ditindaklanjuti, Kajati dan jajarannya berjanji menyelesaikannya,” ucap Akbar.

    Kepala Kejati Sulawesi Selatan dan Barat, Tarmizi mengatakan untuk menuntaskan kasus ini harus memiliki semangat dan kemauan. Oleh karena itu ia akan mengoptimalkan intelijen dan tidak semata-mata hanya informasi dari penyidik saja. “Semuanya akan dievaluasi, yakinlah proses ini akan berakhir di pengadilan sepanjang saya masih di kejaksaan,” ujar Tarmizi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Imam Nahrawi Diduga Terjerat Dana Hibah

    Perkara dugaan korupsi Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi bermula dari operasi tangkap tangan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi pada 18 Desembe