Jumat, 16 November 2018

Di Bali, Menko PMK Jadi Pembawa Api Obor Ke-20 Asian Games 2018

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK), Puan Maharani menjadi pembawa Api Obor (Torch Bearer) Ke-20 Asian Games XVIII 2018 di Bali, Senin, 23 Juli 2018.(dok Kemenko PMK)

    Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK), Puan Maharani menjadi pembawa Api Obor (Torch Bearer) Ke-20 Asian Games XVIII 2018 di Bali, Senin, 23 Juli 2018.(dok Kemenko PMK)

    INFO NASIONAL-- Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK), Puan Maharani menjadi pembawa Api Obor (Torch Bearer) ke-20 Asian Games XVIII 2018 yang diselenggarakan di Jakarta-Palembang.  Bali merupakan kota ke-10 setelah penyatuan api Asian Games dari India dan api abadi Mrapen, di Yogyakarta.

    Setelah melewati 14 titik di pulau Jawa, rangkaian api obor (torch relay) Asian Games XVIII 2018 akhirnya singgah di titik ke-15 di Kuta, Bali. Persinggahan api obor di Bali memiliki makna penting karena Bali merupakan salah satu icon pariwisata Indonesia yang telah mendunia.

    Di Bali, rangkaian api obor Asian Games 2018  melintasi beberapa wilayah  dan singgah di lokasi wisata Garuda Wisnu Kencana (GWK). Dari GWK, api obor akan di bawa ke Pantai Kuta dan dilaksanakan prosesi penyambutan. Penyambutan api obor di Pantai Kuta dipimpin oleh Menko PMK Setelah prosesi penyambutan selesai, api obor dibawa menuju Tanah Lot,  Tabanan dan diinapkan di Istana Tampak Siring.

    Dalam prosesi penyambutan di Pantai Kuta, Menko PMK menerima api obor dari atlet lalu membawanya lari sejauh 200 meter dengan didampingi oleh, Gubernur Bali I Made Mangku Pastika dan Sekda Propinsi Bali Dewa Made Indra dan dikuti para tamu VIP lainnya.

    Kemudian Menko PMK menyerahkan api obor kepada Hamis Daud untuk di bawa berlari ke pantai untuk dibawa berselancar. Di tepi pantai, Menko PMK kembali menerima api obor dari Hamis Daud dan membawanya ke depan panggung utama untuk diserahkan kepada Gubernur Bali. Dengan didampingi Sekda Propinsi Bali, Gubernur Bali menyalakan mini cauldron.

    Menko PMK, saat sambutannya menyampaikan bahwa singgahnya api obor di Bali yang bertepatan dengan event Festival Pantai Kuta tentunya memiliki efek positif bagi event Asian Games maupun bagi promosi pariwisata di Bali. Festival Kuta yang diisi dengan berbagai kegiatan budaya dan melibatkan seluruh masyarakat Bali, bahkan wisatawan tentunya akan menjadi sarana promosi yang efektif bagi penyelenggara Asian Games 2018 di dunia internasional.

    “Saya berharap, dengan singgahnya api obor Asian Games 2018 di Bali, dapat meningkatkan rasa memiliki terhadap Asian Games 2018. Karena hanya dengan dukungan seluruh masyarakat Indonesia, Asian Games XVIII dapat diselenggarakan dengan sukses,”kata Menko PMK di Bali, Senin, 23 Juli 2018.

    Menko PMK juga mengajak masyarakat untuk mendukung, menggelorakan semangat serta rasa bangga terhadap Indonesia sehingga dukungan masyarakat akan memperkuat motivasi para atlet untuk berprestasi di Asian Games 2018.

    Selesai sambutan, Menko PMK menyalakan Api Tinder  Asian Games yang diambil dari mini cauldron lalu diserahkan kepada Hamish Daud sebagai pembawa api obor berikutnya. Api obor tersebut kemudian di bawa lari menuju ke persinggahan berikutnya, Tanah Lot dan Istana Tampak Siring.

    Turut hadir dalam prosesi penyambutan dan pelepasan api obor Asian Games 2018, Ketua INASGOC Erick Thohir, Gubernur Bali I Made Mangku Pastika, Anggota DPR RI Komisi X Putu Rudana Supadma, Bupati Badung I Nyoman Giri Prasta serta pejabat terkait lainnya. (*)


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tangis Baiq Nuril, Korban Pelecehan Yang Dipidana

    Kasus UU ITE yang menimpa Baiq Nuril, seorang guru SMAN 7 Mataram, Nusa Tenggara Barat, mengundang tanda tanya sejumlah pihak.