Minggu, 22 September 2019

Iriawan: Pembangunan Bendungan Kuningan Sudah 84 Persen

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penjabat  Gubernur Jawa Barat M Iriawan meninjau pembangunan Bendungan Kuningan di Desa Randusari, Kecamatan Cibeureum, Kabupaten Kuningan, Jawa Barat, Rabu, 11 Juli 2018. (dok Pemprov Jabar)

    Penjabat Gubernur Jawa Barat M Iriawan meninjau pembangunan Bendungan Kuningan di Desa Randusari, Kecamatan Cibeureum, Kabupaten Kuningan, Jawa Barat, Rabu, 11 Juli 2018. (dok Pemprov Jabar)

    INFO JABAR-- Penjabat Gubernur Jawa Barat M. Iriawan berharap pembangunan Bendungan Kuningan di Desa Randusari, Kecamatan Cibeureum, Kabupaten Kuningan, Jawa Barat, selesai akhir tahun ini. Sampai saat ini, pembangunan bendungan yang berada di wilayah perbatasan dengan Kabupaten Brebes, Jawa Tengah, itu telah mencapai 84 persen.

    "Mudah-mudahan akhir tahun bisa terealisasi. Memang target sih Mei 2019, tapi melihat progresnya yang sangat cepat, mudah-mudahan bisa terealisasi secepatnya," kata Iriawan saat mengunjungi lokasi pembangunan Bendungan Kuningan, Jawa Barat, Rabu, 11 Juli 2018.

    Iriawan menyebut pentingnya Bendungan Kuningan untuk mengairi lahan pertanian. Ada dua daerah irigasi yang akan diari bendungan ini, yakni Cileweung, Kabupaten Kuningan, seluas 1.000 hektare dan Jangkelok, Kabupaten Brebes, seluas 2.000 hektare.

    Bendungan Kuningan yang dikerjakan Kementerian PUPR bekerja sama dengan Balai Besar Wilayah Sungai Cimanuk-Cisanggarung, ini bisa mereduksi  banjir  sampai 68 persen. Ketersediaan air baku  bendungan tersebut  sebanyak 300 liter pet detik.

    Bendungan Kuningan akan menampung air dari Sungai Cikaro, anak Sungai Cijalengkok dengan daya tampung 25,9 juta meter kubik. Pembangunan bendungan ini menelan biaya Rp 491,4 miliar.

    "Pembebasan sudah dilakukan sejak 2012-2013 karena ini masuk proyek strategis nasional pembebasan lahan dan pelaksanaan konstruksi bisa dilakukan secara simultan," ucapnya.(*)


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Imam Nahrawi Diduga Terjerat Dana Hibah

    Perkara dugaan korupsi Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi bermula dari operasi tangkap tangan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi pada 18 Desembe