Jumat, 14 Desember 2018

SKTM Dipalsu, Mendikbud: Bisa Didoakan Jadi Orang Miskin Beneran

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy memakai baju adat Riau saat menghadiri upacara peringatan Hari Lahir Pancasila di halaman Gedung Pancasila, Jakarta, Jumat, 1 Juni 2018. TEMPO/Ahmad Faiz

    Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy memakai baju adat Riau saat menghadiri upacara peringatan Hari Lahir Pancasila di halaman Gedung Pancasila, Jakarta, Jumat, 1 Juni 2018. TEMPO/Ahmad Faiz

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendi menanggapi maraknya pemalsuan surat keterangan tidak mampu atau SKTM untuk keperluan pendidikan. Dia meminta agar masyarakat mampu tidak mengaku-ngaku miskin untuk pendaftaran peserta didik baru atau PPDB.

    "Ini mendadak banyak yang menjadi orang miskin. Ini penyakit tidak bagus," kata Muhadjir di Gedung Guru Indonesia, Jakarta, Selasa 10 Juli 2018.

    Baca juga: Indikasi Kecurangan PPDB, Begini Kata Disdik Kabupaten Bogor

    Dia mengaku heran banyak orang yang pura-pura miskin. "Kok enggak takut sama doa dari orang? Itu bisa didoakan jadi orang miskin beneran," katanya.

    Muhadjir pun mengimbau agar masyarakat tidak memalsukan SKTM karena tindakan tersebut merupakan penipuan. Selain itu, tindakan tersebut memberikan contoh tak jujur kepada anak. "Apa dia tidak tersiksa kalau anaknya masuk ke sekolah dengan cara yang tidak jujur? Apalagi nanti akan jadi beban anaknya," kata dia.

    Muhadjir meminta kerja sama orang tua murid untuk membentuk karakter anak. Pemerintah tengah berupaya menumbuhkan integritas sejak dini di sekolah. "Kalau dimulai dari keluarganya sendiri sudah memasukkan anak dengan cara-cara yang tidak jujur, bagaimana mau kita tegakkan integritas?" katanya lagi.

    Baca juga: Mendikbud Soal PPDB Jalur Mandiri Dikamulfase Untuk Cari Uang

    Muhadjir Effendy mengatakan masalah pemalsuan SKTM ini harus diselesaikan dengan mengubah pola pikir. Tak hanya dari orang tua, tapi juga dari pendidik dan pejabat daerah yang bersangkutan. Untuk itu penyelesaiannya tak akan mudah. Namun Muhadjir berjanji membenahi kualitas sekolah di Indonesia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sayap OPM Kelompok Egianus Kogoya Meneror Pekerjaan Trans Papua

    Salah satu sayap OPM yang dipimpin oleh Egianus Kogoya menyerang proyek Trans Papua yang menjadi program unggulan Jokowi.