Ditahan KPK, Syahri Mulyo Unggul di Pilkada Tulungagung

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bupati Tulungagung nonaktif, Syahri Mulyo, keluar dari gedung KPK dengan mengenakan rompi tahanan setelah menjalani pemeriksaan pada Ahad dinihari, 10 Juni 2018. Syahri resmi menjadi tahanan KPK setelah menjalani pemeriksaan selama sekitar tujuh jam. TEMPO/Muhammad Hidayat

    Bupati Tulungagung nonaktif, Syahri Mulyo, keluar dari gedung KPK dengan mengenakan rompi tahanan setelah menjalani pemeriksaan pada Ahad dinihari, 10 Juni 2018. Syahri resmi menjadi tahanan KPK setelah menjalani pemeriksaan selama sekitar tujuh jam. TEMPO/Muhammad Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta - Bupati Tulungagung inkumben Syahri Mulyo yang ditahan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) unggul dalam penghitungan suara sementara oleh KPU di Pemilihan Kepala Daerah atau Pilkada Tulungagung. Syahri Mulyo unggul atas lawannya Margiono.

    Hasil pemungutan suara sementara yang masuk ke Komisi Pemilihan Umum Tulungagung, pasangan Syahri Mulyo – Maryoto Bhirowo meraih perolehan 60,1 persen. Sedangkan rivalnya pasangan Margiono – Eko Prisdianto hanya mengumpulkan 39,9 persen suara. “Alhamdulillah, ini sesuai target kami,” kata Heru Santoso, bendahara tim pemenangan PDI Perjuangan kepada Tempo, Rabu 27 Juni 2018.

    Baca juga: Bupati Tulungagung Bantah Melarikan Diri saat OTT KPK

    Kemenangan ini, menurut Heru, menjadi bukti pengakuan warga Tulungagung atas prestasi dan kinerja Syahri Mulyo selama menjabat Bupati Tulungagung periode 2013 – 2018. Warga meyakini jika penahanan Syahri Mulyo oleh komisi anti rasuah beberapa hari menjelang pemungutan suara kemarin sebagai konspirasi politik. Sehingga penahanan Syahri sama sekali tak mengubah penilaian masyarakat untuk tetap memilih.

    Selain itu, kata dia, kepemimpinan Syahri Mulyo selama ini juga terbukti banyak membawa perubahan di Tulungagung. Hal itulah yang membuat masyarakat tetap mempercayakan kepemimpinan kepada Maryoto Bhirowo, wakil bupati yang mendampingi Syahri Mulyo selama ini. “Syahri sudah memberi banyak bukti, ini yang dipercaya masyarakat,” katanya.

    Saat ini PDI Perjuangan masih belum menentukan langkah terkait status Syahri Mulyo dalam penetapan dan pelantikan mendatang. Tim pemenangan masih fokus mengawal penghitungan suara hingga penetapan oleh Komisi Pemilihan Umum mendatang.

    Baca juga: 5 Kemiripan OTT Wali Kota Blitar dan Bupati Tulungagung oleh KPK

    Sementara itu hingga berita ini ditulis, juru bicara tim pemenangan pasangan Margiono – Eko Prisdianto belum berhasil dikonfirmasi. Pasangan ini didukung oleh Partai Kebangkitan Bangsa, Demokrat, Gerindra, Golkar, Hanura, Partai Amanat Nasional, Partai Keadilan Sejahtera, Partai Persatuan Pembangunan, dan Partai Bulan Bintang.

    Sedangkan pasangan inkumben Syahri Mulyo – Maryoto Bhirowo diusung oleh PDI Perjuangan, Nasional Demokrat, Perindo, dan PSI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.