Debat Pilgub Sumut 2018, Kritik Djarot Dibalas Sindiran KTP Baru

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pasangan calon gubernur dan wagub Sumatera Utara Djarot Saiful Hidayat-Sihar Sitorus (nomor urut dua) dan Edy Rahmayadi-Musa Rajeckshah (nomor urut satu) di Medan, Sumatra Utara, 13 Februari 2018. ANTARA/Septianda Perdana

    Pasangan calon gubernur dan wagub Sumatera Utara Djarot Saiful Hidayat-Sihar Sitorus (nomor urut dua) dan Edy Rahmayadi-Musa Rajeckshah (nomor urut satu) di Medan, Sumatra Utara, 13 Februari 2018. ANTARA/Septianda Perdana

    MEDAN - Debat kandidat putaran ke-3 Pilgub Sumut 2018 berlangsung seru, Selasa malam 19 Juni 2018. Debat yang mengangkat tema penegakan hukum dan hak asasi manusia itu dimanfaatkan untuk saling serang dan sindir antara pasangan calon Djarot Saiful Hidayat-Sihar Sitorus dan Edy Rahmayadi-Musa Rajashah.

    Tema itu sangat aktual dengan apa yang dialami dua Gubernur Sumatera Utara sebelumnya yang ditangkap penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Calon Gubernur dari pasangan calon nomor urut dua, Djarot Saiful Hidayat, lalu mempertanyakan tata kelola pemerintahan yang akan diterapkan pasangan calon lawannya.

    Djarot menyindir calon Wakil Gubernur Musa Rajekshah yang ikut diperiksa sebagai saksi dalam kasus suap yang menjerat mantan Gubernur Gatot Pujo Nugroho dan sejumlah besar anggota parlemen setempat. “Bagaimana Pak Musa menerapkan  tata kelola pemerintahan yang transparan?” tanya Djarot dalam debat.

    Baca juga:
    Pelantikan Penjabat Gubernur Menjadi Kontroversi di Pilgub Jabar 2018
    Survei Pilgub Jatim 2018, Gus Ipul-Puti Unggul di Madura

    Djarot juga mengkritik cara pengelolaan keuangan Provinsi Sumatera Utara selama ini yang menurutnya rawan korupsi dana bantuan sosial. “Ada pula swasta meminjamkan uang kepada gubermur. Tentu itu salah dan jadi perhatian KPK,” tutur Djarot.

    Alih-alih menjawab pertanyaan itu, Musa menyebut Djarot tidak memahami masalah. “Pak Djarot ini baru punya KTP Sumut (Medan). Jadi belum banyak tahu,” kata Musa yang adalah pengusaha itu. 

    Adapun pasangannya, calon Gubernur Edy Rahmayadi, menganggap remeh masalah yang diungkap Djarot. Edy meminta masalah itu dilupakan karena dianggapnya menjadi bagian dari masa lalu. “Jadi pejabat tidak boleh rakus dan menghalalkan segala cara," katanya singkat tentang tata kelola pemerintahan yang transparan.

    Edy justru menyoroti janji-janji perizinan dan keamanan dalam kampanye dalam Pilgub Sumut 2018. Dia tidak tegas apakah merujuk kepada pasangan Djarot Saiful Hidayat-Sihar Sitorus. " Saya heran kenapa banyak sekali retorika,” kata dia sambil menambahkan, “Orang Sumut tak perlu banyak 'ulok' (ular)."


     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.