Fahri Hamzah Desak MUI Keluarkan Fatwa Larangan ke Israel

Reporter:
Editor:

Wahyu Dhyatmika

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah usai menjalani pemeriksaan lanjutan di Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya, Rabu, 2 Mei 2018 TEMPO/Andita Rahma

    Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah usai menjalani pemeriksaan lanjutan di Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya, Rabu, 2 Mei 2018 TEMPO/Andita Rahma

    TEMPO.CO, Jakarta -  Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Fahri Hamzah mendesak Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengeluarkan fatwa yang mengharamkan hubungan Indonesia dengan Israel. Fatwa ini dinilai penting agar tidak ada lagi masyarakat ataupun pejabat negara yang berkunjung ke Israel.

    "Difatwakan haram saja biar jelas, karena datang ke Israel itu sama saja dengan kita mengakui penjajahan," ujar Fahri Hamzah saat ditemui di bilangan Senayan, Jakarta Selatan pada Jumat, 15 Juni 2018.

    BACA JUGA: Ini Isi Pidato Yahya Staquf di Israel

    Hal tersebut diungkapkan Fahri menyusul kedatangan anggota Dewan Pertimbangan Presiden, Yahya Cholil Staquf, ke Israel untuk menyampaikan kuliah umum di acara yang diselenggarakan oleh The Israel Council on Foreign Relations beberapa waktu lalu. "Walaupun  kedatangan tersebut bersifat pribadi, tapi dengan jabatan yang disandang Yahya, bisa diolah sebagai bentuk kampanye mendukung Israel," ujar Fahri.

    Selain mendesak MUI mengeluarkan fatwa, Fahri juga meminta pemerintah melalui Kementerian Luar Negeri membuat peraturan yang lebih tegas melarang pejabat Indonesia ke Israel. "Seharusnya Kemenlu lebih keras," ujar Fahri.

    BACA JUGA: Dewan Pertimbangan Presiden ke Israel, Ini Kata Menlu Retno Marsudi

    Kritik yang sama juga muncul dari Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat Zulkifli Hasan. Menurut Zulkifli, kedatangan Yahya Staquf ke Israel bisa menimbulkan penilaian negatif publik kepada pemerintah Indonesia. "Nanti pemerintah disangka main mata dengan Israel," ujar Zulkifli saat ditemui di kediamannya di bilangan Senayan, Jakarta Selatan pada Jumat, 15 Juni 2018.

    Sementara itu, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi enggan menanggapi kritik keras berbagai tokoh terhadap Yahya Staquf. Saat ditemui Tempo di kediamannya, Retno hanya berlalu tak menjawab ketika disinggung soal Yahya Staquf.

    BACA JUGA: Ulama Yogyakarta Puji Kunjungan Yahya Staquf ke Israel

    Beberapa hari lalu, di Istana Kepresidenan Bogor, Retno Marsudi mengatakan kunjungan Yahya Cholil Staquf ke Israel tak mengubah keberpihakan Indonesia kepada Palestina. "Tidak ada perubahan keberpihakan Indonesia terhadap perjuangan rakyat Palestina, bahkan justru terjadi penebalan," kata Retno, Selasa, 12 Juni 2018.

    Dalam pidatonya di Israel, Yahya justru menegaskan dukungannya pada Palestina dan penyelesaian konflik di sana. Yahya juga menegaskan dukungan rakyat Indonesia pada kemerdekaan Palestina. 

    BACA JUGA: Ini Penjelasan Istana soal Kunjungan Anggota Watimpres ke Israel

    Setiap tahun, puluhan ribu warga Indonesia mengunjungi Israel untuk berziarah ke kota suci Yerussalem dan tempat bersejarah lain di negara itu. Dua pekan lalu, Israel sempat mengancam akan menolak kunjungan warga negara Indonesia ke sana setelah permohonan visa warga Israel ke Indonesia ditolak Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia. 

    DEWI NURITA | VINDRY FLORENTIN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.