Status Gunung Agung Siaga, BNPB: Tidak Ada Erupsi Susulan

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gunung Agung saat erupsi pada 15 Januari 2018 pukul 07:32 WITA. Erupsi disertasi asap dan abu vulkanik dengan tekanan sedang dan condong ke arah timur laut.

    Gunung Agung saat erupsi pada 15 Januari 2018 pukul 07:32 WITA. Erupsi disertasi asap dan abu vulkanik dengan tekanan sedang dan condong ke arah timur laut.

    TEMPO.CO, Jakarta - Status Gunung Agung masih Siaga setelah erupsi pada Rabu, 13 Juni 2018 pukul 11:05 WITA. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BPNB) menyatakan tidak ada letusan susulan setelahnya.

    “Hujan abu hanya di sekitar Gunung Agung saja, tidak terlalu jauh,” kata Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho saat dihubungi Tempo, Rabu 13 Juni 2018. Bandara Ngurah Rai dinyatakan aman dan aktivitas penerbangan berjalan normal.

    Baca:
    PVMBG Keluarkan Peringatan Penerbangan ...
    Gunung Agung Meletus Lagi Siang Ini, BNPB: Bali Aman

    Sutopo mengatakan erupsi pagi tadi terekam seismogram dengan amplitudo maksimum 25 milimeter dan durasi kurang lebih dua menit 12 detik. Kolom abu mencapai dua ribu meter di atas puncak dan 5142 di atas permukaan laut.

    Menurut Sutopo, kolom abu teramati berwarna kelabu dengan intensitas tebal. Abu erupsi Gunung Agung mengarah ke barat dan barat daya.

    Baca:
    Gunung Agung Meletus, Angkasa Pura I ...
    Gunung Agung Meletus, Penerbangan Lion Air ...

    Sebelumnya Gunung Agung meletus pada 22.41 pada Ahad 10 Juni 2018. Letusan Gunung Agung saat itu menyebabkan hujan abu hingga 30 kilometer ke wilayah barat. Statusnya juga siaga, sama seperti sekarang.

    Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) juga mengeluarkan kode Volcano Observatory Notice for Aviation (VONA) dengan warna oranye menyusul meletusnya Gunung Agung siang ini. Status VONA itu berubah mengikuti perkembangan situasi di gunung dengan tinggi 3.031 meter itu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.