Mencegah Radikalisme, Ini Pesan Panglima TNI untuk Para Orang Tua

Reporter

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto (kiri) berbincang dengan Anggota DPR Effendi Simbolon (kanan) sebelum rapat kerja Komisi I DPR dengan Panglima TNI dan Kepala BSSN di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, 24 Mei 2018. Rapat tersebut guna mendengarkan penjelasan Panglima TNI terkait dengan pelibatan TNI dalam mengatasi aksi terorisme & rencana pembentukan Koopsusgab TNI. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

TEMPO.CO, Jakarta - Panglima Tentara Nasional Indonesia (TNI) Marsekal TNI Hadi Tjahjanto punya pesan khusus bagi para orang tua untuk mencegah anak-anak terhindar dari paham radikalisme. Menurut dia, orang tua harus peduli dan harus mengawasi anak-anaknya dari pengaruh radikalisme melalui media sosial.

“Saat ini, banyak generasi muda yang terpapar radikalisme melalui media sosial,” ujar Panglima TNI, Kamis, 31 Mei 2018. Selain melalui media sosial, paham radikalisme disebarkan lewat pertemuan-pertemuan tertutup.

Baca: Radikalisme Marak, Gus Nuril Aktifkan Pasukan...

Menurut Hadi, sangat diperlukan kerja sama antara masyarakat dan aparat untuk membendung pengaruh radikalisme yang dapat berujung pada tindakan anarkis serta aksi-aksi terorisme. Bintara Pembina Desa (Babinsa) dan Bintara Pembina Keamanan dan Ketertiban Masyarakat (Babinkamtibmas), misalnya, harus berkoordinasi serta bekerja sama dengan semua komponen masyarakat dalam upaya kontra-radikalisasi dan deradikalisasi.

“Perlu bahu-membahu memberikan pemahaman yang positif, merangkul semua komponen bangsa, serta mengambil tindakan preventif untuk mencegah radikalisme dan terorisme,” ujar Hadi. Babinsa dan Babinkamtibmas memiliki peran sentral dalam mendeteksi serta mencegah secara dini bibit-bibit radikalisme. 

Baca: UI Bakal Pecat Mahasiswa yang Terbukti Radikal

Hadi berujar, serangan bom di Surabaya menjadi bukti bahwa tindakan terorisme merupakan jalan yang salah dalam memperjuangkan keyakinan karena mencederai rasa kemanusiaan serta merugikan dan menyakiti orang lain, termasuk anak-anak yang tidak berdosa.

Salah satu akibat berkembangnya radikalisme adalah teror bom di tiga gereja di Surabaya, Markas Kepolisian Resor Kota Besar Surabaya, dan ledakan bom di rusunawa Sidoarjo, yang telah menewaskan 27 orang, 13 di antaranya pelaku. Pelakunya terdiri atas tiga keluarga, yakni keluarga Dita, Anton Ferdianto, dan Tri Murtiono. Polisi menyatakan serangkaian teror itu dilakukan Jamaah Ansharut Daulah (JAD) Surabaya. Teror bom itu buntut ricuh di Marko Brimob, Depok, Jawa Barat. JAD merupakan kelompok pendukung Negara Islam dan Suriah (ISIS) yang diketuai Aman Abdurrahman.






Prabowo Dukung Andika Turunkan Syarat Tinggi Badan Calon Taruna Akmil

13 jam lalu

Prabowo Dukung Andika Turunkan Syarat Tinggi Badan Calon Taruna Akmil

Prabowo menilai TNI memang harus menyesuaikan syarat tinggi badan tersebut dengan kondisi daerah masing-masing dan suku yang berlainan.


Andika Perkasa Revisi Aturan Penerimaan Taruna, Moeldoko: Prajurit untuk Perang, Bukan Berbaris

18 jam lalu

Andika Perkasa Revisi Aturan Penerimaan Taruna, Moeldoko: Prajurit untuk Perang, Bukan Berbaris

Moeldoko mendukung langkah Panglima TNi Jenderal Andika Perkasa yang mengubah batas minimal tinggi tubuh calon taruna dan taruni Akmil.


India Bekukan Kelompok Islam PFI, Dituding Lakukan Terorisme

1 hari lalu

India Bekukan Kelompok Islam PFI, Dituding Lakukan Terorisme

Pemerintah India membekukan kelompok Islam Popular Front of India (PFI) dan afiliasinya karena dinilai terlibat "terorisme"


Inilah Syarat Tinggi Badan dan Usia Calon Taruna Terbaru setelah Direvisi

1 hari lalu

Inilah Syarat Tinggi Badan dan Usia Calon Taruna Terbaru setelah Direvisi

Selain tinggi badan, Panglima TNI Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa mervisi batas usia calon taruna.


DPR Setujui Anggaran Kementerian Pertahanan Rp 134 Triliun

2 hari lalu

DPR Setujui Anggaran Kementerian Pertahanan Rp 134 Triliun

DPR menyetujui anggaran Kementerian Pertahanan (Kemhan) pada 2023 sebesar Rp 134 triliun dari usulan sebelumnya mencapai Rp 319 Triliun


Panglima TNI Andika Perkasa Revisi Aturan Penerimaan Calon Taruna: Batasan Usia hingga Tinggi Badan

2 hari lalu

Panglima TNI Andika Perkasa Revisi Aturan Penerimaan Calon Taruna: Batasan Usia hingga Tinggi Badan

Andika Perkasa merevisi aturan Panglima TNI Nomor 31 Tahun 2020 berkaitan dengan penerimaan calon taruna untuk mengakomodasi kondisi umum remaja


Sidang Kasus Terorisme Farid Okbah di PN Jaktim Digelar Tertutup

3 hari lalu

Sidang Kasus Terorisme Farid Okbah di PN Jaktim Digelar Tertutup

Sidang kasus terorisme dengan tersangka Farid Okbah digelar secara tertutup. Agenda sidang pemeriksaan terhadap sejumlah saksi.


Anggota DPR Sebut Hubungan Andika Perkasa dan Dudung Abdurachman Terlihat Baik

3 hari lalu

Anggota DPR Sebut Hubungan Andika Perkasa dan Dudung Abdurachman Terlihat Baik

Andika Perkasa dan Dudung Abdurachman hadir dalam rapat di Komisi I DPR.


Prabowo Subianto Minta Rapat Bersama Komisi I DPR Digelar Secara Tertutup

3 hari lalu

Prabowo Subianto Minta Rapat Bersama Komisi I DPR Digelar Secara Tertutup

Ketua Komisi I DPR, Meutya Hafid, bertanya kepada Prabowo ihwal mekanisme gelaran rapat, Prabowo menghendaki rapat digelar secara tertutup.


Prabowo, Dudung Abdurachman, dan Andika Perkasa Hadiri Rapat Bersama Komisi I DPR

3 hari lalu

Prabowo, Dudung Abdurachman, dan Andika Perkasa Hadiri Rapat Bersama Komisi I DPR

Rapat Komisi I DPR kali ini dihadiri KSAD Jenderal Dudung Abdurachman, Menhan Prabowo Subianto, dan Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa.