Minggu, 18 November 2018

Keluarga Korban Pelanggaran HAM Penuhi Undangan Jokowi

Reporter:
Editor:

Rina Widiastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Keluarga korban pelanggaran HAM memenuhi undangan Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, 31 Mei 2018. Tempo/Friski Riana

    Keluarga korban pelanggaran HAM memenuhi undangan Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, 31 Mei 2018. Tempo/Friski Riana

    TEMPO.CO, Jakarta - Para keluarga korban pelanggaran hak asasi manusia datang ke Istana Kepresidenan, Jakarta, memenuhi undangan Presiden Joko Widodo atau Jokowi, Kamis, 31 Mei 2018. Jokowi mengundang mereka untuk membahas kasus-kasus pelanggaran HAM di masa lalu.

    "Keluarga korban yang paling inti, intinya ingin ada pengakuan bahwa terjadi pelanggaran hak asasi pada kasus-kasus pelanggaran hak asasi masa lalu. Pengakuan dari pihak Presiden," kata aktivis HAM, Sandyawan Sumardi.

    Baca: Jokowi Agendakan Pertemuan dengan Peserta Aksi Kamisan Besok

    Sandyawan datang dan mendampingi Maria Catarina Sumarsih, ibu dari Bernadinus Realino Norma Irawan atau yang biasa disapa Wawan, yang tewas dalam tragedi Semanggi I pada 13 November 1998.

    Sumarsih menuturkan kedatangannya ini untuk meminta pemerintah mengusut pelanggaran HAM masa lalu. Ia juga akan meminta Jokowi menugaskan jaksa agung untuk menindaklanjuti berkas penyelidikan Komnas HAM.

    Pertemuan Jokowi dan para keluarga korban pelanggaran HAM merupakan yang pertama kalinya dalam empat tahun era pemerintahannya. Mereka biasanya secara rutin menggelar aksi diam di depan Istana Negara, setiap Kamis. Aksi diam itu dikenal dengan Aksi Kamisan. Kamis ini, Aksi Kamisan adalah ke-540.

    Baca: Jokowi Akan Temui Peserta Kamisan, Suciwati: Jangan di Istana

    Direktur Amnesti Internasional Indonesia Usman Hamid sebelumnya mengatakan bahwa Jokowi mengaku sudah berupaya mengundang keluarga korban, namun mereka tak pernah datang. Ia berharap Presiden menuntaskan kasus pelanggaran HAM berat lainnya, seperti kasus Tanjung Priok, Talangsari, Aceh, Trisakti, Semanggi, penculikan aktivis, dan Papua.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Agar Merpati Kembali Mengangkasa

    Sebelum PT Merpati Nusantara Airlines (Persero) berpotensi kembali beroperasi, berikut sejumlah syarat agar Merpati Airlines dapat kembali ke angkasa.