Kata Eks Napi Teroris Soal Tuntutan Hukuman Mati Aman Abdurrahman

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Terdakwa kasus terorisme Aman Abdurrahman usai menjalani sidang tuntutan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, 18 Mei 2018. Aman Abdurrahman alias Oman Rochman dituntut hukuman mati oleh Jaksa Penunut Umum (JPU) dengan pasal 14 juncto pasal 6 dan Pasal 15 juncto pasal 7 UU No.15 Tahun 2003 tentang pemberantasan tindak pidana terorisme. TEMPO/M Taufan Rengganis

    Terdakwa kasus terorisme Aman Abdurrahman usai menjalani sidang tuntutan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, 18 Mei 2018. Aman Abdurrahman alias Oman Rochman dituntut hukuman mati oleh Jaksa Penunut Umum (JPU) dengan pasal 14 juncto pasal 6 dan Pasal 15 juncto pasal 7 UU No.15 Tahun 2003 tentang pemberantasan tindak pidana terorisme. TEMPO/M Taufan Rengganis

    TEMPO.CO, Jakarta - Mantan narapidana terorisme Sofyan Tsauri menyampaikan pendapatnya soal tuntutan hukuman mati terhadap terdakwa kasus terorisme Aman Abdurrahman. Ia menyatakan tak sepakat jika Aman benar-benar dihukum mati.

    "Saya tidak setuju dengan hukuman mati. Karena ini akan membuat pemikirannya akan hidup," kata Sofyan Tsauri saat ditemui di Hotel Ibis Cikini pada Senin, 21 Mei 2018.

    Sofyan yang pernah terlibat terorisme jaringan Al Qaida Asia Tenggara itu akan meminta kepada negara agar Aman bisa tetap hidup. Maksudnya, kata dia, agar Aman bisa me-review dan merevisi kembali pemikirannya. Dengan begitu, menurut Sofyan, pengikut Aman akan merujuk pada revisi pemikiran tersebut.

    Baca: Cerita Eks Anak Didik Aman Abdurrahman Bertobat Dibantu Ali Imron

    Dalam persidangan pembacaan tuntutan di PN Jakarta Selatan, jaksa menuntut Aman Abdurrahman dihukum mati. Jaksa menilai pria yang disebut pimpinan ISIS di Indonesia itu terbukti bersalah melakukan serangkaian aksi teror.

    Jaksa menyebutkan lima aksi teror yang diperintahkan Aman melalui pengikutnya di Jamaah Ansarut Daulah (JAD) dari Januari sampai Juni 2017. Kelimanya adalah bom di Kampung Melayu dan Sarinah, Jalan M.H. Thamrin, Jakarta; bom Gereja Samarinda; penyerangan Polda Sumatera Utara; dan penyerangan terhadap polisi di Bima, Nusa Tenggara Barat.

    Baca: Kata Eks Anak Didik jika Aman Abdurrahman Kelak Divonis Mati

    Menurut Sofyan, Aman selalu berganti-ganti paham. Hal itu menandakan Aman dinamis dan berubah. "Makanya saya bilang harus disadarkan dulu dan dia harus menarik fatwa yang lamanya dia, karena kalau tidak, pemikirannya akan terus hidup," kata Sofyan.

    Sofyan Tsauri adalah mantan narapidana terorisme yang pernah diadili karena terlibat pelatihan militer di Aceh. Ia yang pernah bertugas di kepolisian itu terpapar pemikiran Aman Abdurrahman saat bertugas di Bireun, Aceh.

    Baca: Alasan di Balik Tuntutan Hukuman Mati Teroris Aman Abdurrahman


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Hal Penting di Rengasdengklok Sebelum Proklamasi 17 Agustus 1945

    Satu hari sebelum teks Proklamasi dibacakan, ada peristiwa penting dalam sejarah Indonesia. Kejadian itu dikenal sebagai Peristiwa Rengasdengklok.