Pengebom Polrestabes Surabaya Berjumlah 4 Orang

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah polisi melintas di jalan cendrawasih samping Mapolrestabes Surabaya yang disterilkan. TEMPO/Musthofa Bisri

    Sejumlah polisi melintas di jalan cendrawasih samping Mapolrestabes Surabaya yang disterilkan. TEMPO/Musthofa Bisri

    TEMPO.CO, Jakarta – Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Kepolisian Daerah Jawa Timur Komisaris Besar Frans Barung Mangera menyatakan pelaku serangan bom sepeda motor di Markas Polrestabes Surabaya pada pukul 08.50 berjumlah empat orang.

    "Empat pelaku sudah dinyatakan tewas, tapi identitasnya masih dilakukan pencocokan data," kata Barung saat memberikan keterangan pers kepada wartawan di Markas Kepolisian Daerah Jawa Timur, Senin, 14 Mei 2018.

    Simak juga: Suasana Pasca Ledakan Bom di Polrestabes Surabaya

    Barung mengatakan empat pelaku beserta anak kecil yang dibonceng menyerang dengan menaiki dua sepeda motor, yakni Honda Beat L 6629 NN dan Honda Supra L 3559 D.

    Adapun, kata Barung, anak kecil yang dibonceng mengalami luka-luka dan saat ini sudah dirujuk ke Rumah Sakit Pelindo Husada Citra. Gadis kecil yang dalam rekaman CCTV terlihat terluka itu diduga berusia sekitar 8 tahun. Dalam rekaman yang beredar, terlihat gadis kecil berjilbab itu berjalan setelah bom meledak. Seorang pria langsung membopong anak itu.

    Baca juga: Ledakan di Markas Polretabes Surabaya, Saksi: Bunyinya Keras

    Selain menewaskan pelaku, serangan sepeda motor di Markas Polrestabes Surabaya itu melukai empat polisi dan enam warga. Mereka semuanya saat ini sudah dirujuk ke RS Bhayangkara Kepolisian Daerah Jawa Timur.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Arab Saudi Buka Bioskop dan Perempuan Boleh Pergi Tanpa Mahram

    Berbagai perubahan besar yang terjadi di Arab Saudi mulai dari dibukanya bioskop hingga perempuan dapat bepergian ke luar kerajaan tanpa mahramnya.