Dokter Sebut Polisi Korban Bom Surabaya Bakal Cacat Permanen

Reporter:
Editor:

Widiarsi Agustina

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo menjenguk korban luka pengeboman gereja di RS Bhayangkara Surabaya, Ahad, 13 Mei 2018. Rusmin - Biro Pers Setpres

    Presiden Joko Widodo menjenguk korban luka pengeboman gereja di RS Bhayangkara Surabaya, Ahad, 13 Mei 2018. Rusmin - Biro Pers Setpres

    TEMPO.CO, SURABAYA - Kepala Instalasi Rawat Darurat Rumah Sakit Umum Daerah Dokter Soetomo, dokter Urip Murtedjo, mengatakan empat korban ledakan bom Surabaya di Gereja Santa Maria Tak Bercela di Jalan Ngagel dan Gereja Pantekosta Pusat Surabaya di Jalan Arjuno yang dirawat di rumah sakit itu telah selesai dioperasi.

    Mereka telah dipindahkan dari ruang operasi ke kamar perawatan. Menurut Urip, luka-luka empat pasien, dua laki-laki dan dua perempuan, cukup parah. Dua korban laki-laki ialah anggota kepolisian yang menjaga kebaktian di Gereja Santa Maria Tak Bercela.  “Kondisinya jelek,” kata Urip, Ahad petang, 13 Mei 2018.

    BACA: Doa dan Maaf Umat Katolik untuk Pelaku Bom Bunuh Diri di Surabaya

    Urip menuturkan korban mengalami tiga luka bakar serta trauma perut dan dada. Raut muka korban, katanya, rusak berat.  Menurut Urip butuh waktu sekitar tiga bulan  untuk memulihkan kondisi mereka. Saat ditanya apakah korban akan mengalami cacat permanen, Urip membenarkan. “Rasanya akan seperti itu,” kata dia.

    Urip berujar dua anggota polisi yang luka berat layak ditinjau Kepala Kepolisian RI Jenderal Tito Karnavian. Sebab, mereka bekerja untuk kemanusiaan, yakni menjaga umat yang sedang beribadah. “Ini harusnya ditinjau Pak Kapolri, mereka yang menjaga gereja,” ujar Urip.

    Baca: Pelaku Bom di Surabaya Satu Keluarga, Begini Pembagian Tugasnya

    Sebelumnya, Rumah Sakit Dokter Soetomo menangani lima korban ledakan bom. Namun satu orang korban berjenis kelamin perempuan dipindahkan ke rumah sakit swasta. 

     Juru Bicara Rumah Sakit Soetomo, Pasta Manurung, mengatakan satu orang korban bom Surabaya sudah dipindahkan. “Semula lima yang kami rawat, namun satu telah dipindah,” kata dia.

    KUKUH S. WIBOWO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Baru E - Commerce yang Tertuang dalam PP PMSE

    Pemerintah resmi menerbitkan regulasi tentang e-commerce yang tertuang dalam PP PMSE. Apa yang penting dalam aturan baru tersebut?